Sabtu, 24 Mei 2008

Cinta Indonesia

Indonesia adalah salah satu negara di asia yang melarang warna negaranya memiliki lebih dari 1 kewarganegaraan (kecuali untuk anak hasil perkawinan 2 warga negara yang berbeda yang berusia di bawah 18 tahun). Berikut perbincangan saya dengan salah seorang kenalan di YM tentang masalah di atas :

Kenalan : Kalo elo boleh ambil double warga negara, elo mo ambil gak ?
Saya : Mau banget, kan enak tuh, jadi praktis. Kalo mo pergi2 yang dadakan gak perlu bikin visa. Gue sih perlunya untuk itu aja.
Kenalan : Oya ? Wah, elo berarti mengkhianati negaralo sendiri dong
Saya : Maksudnya ?
Kenalan : Iya, berarti elo gak cinta tanah air tuh namanya, ngeduain begitu ....

Saya tidak setuju dengan pendapat si kenalan saya tersebut. Apakah karena alasan "kepraktisan" itu lantas saya langsung dijudge tidak cinta Indonesia ? Memang itu adalah setiap hak individu untuk menilai, tapi boleh dong saya ungkapin alasan saya kenapa saya tidak setuju dengan "cap tidak cinta Indonesia" itu :

1. Pernah saya hampir dapet casting untuk sebuah iklan dimana saya harus menari. Saya lulus casting. Namun karena shooting iklan itu harus dilakukan di Prague aka Praha dalam 3 hari setelahnya sementara dengan paspor Indonesia saya membutuhkan visa yang baru didapat 10 hari kerja, maka tawaran menggiurkan inipun terbang. Rupanya pihak PH menyangka saya adalah warga negara Perancis. Dengan kata lain, kalo saya memiliki paspor Perancis, saya bisa pergi ke Prague tanpa masalah alias gak perlu visa. So, dalam masalah saya ini paspor Indonesia tidak sefleksibel paspor Eropa.

2. Saya adalah penari tradisional Indonesia, even menari bukan saya jadikan mata pencarian utama saya sebelum menikah. Di Paris, saya mengisi hari2 saya dengan memberikan kursus tari Indonesia (Jatim/teng/bar, Bali, Betawi, Minang) dan juga memperkenalkan tarian2 Indonesia yang beraneka ragam ini lewat pentas budaya. So, promosi indonesia dong.

3. Saya adalah pencinta kain Indonesia yang memiliki koleksi kecil-kecilan dan sudah 2 kali saya menggelar pameran kain Indonesia di Paris. So, saya berharap dengan pameran itu orang Perancis (paling gak) dapat mengenal sisi positif Indonesia (dalam hal ini adalah budaya) bukan hanya sebagai negara dengan tingkat korupsi yang cukup tinggi di dunia.

4. Saya memberi kursus bahasa Indonesia secara prifat sewaktu di Paris. Maksudnya untuk memfasilitasi lebih baik orang2 yang jatuh cinta terhadap Indonesia. Dan setelah itu, 2 murid saya pergi ke Indonesia untuk melancong sebagai turis. So, tidak jelek kan ide saya ini ?

Tidak adil rasanya bila seseorang yang mempunyai 2 warga negara dijudge bahwa dia tidak cinta tanah airnya. Karena cinta tanah air tidak bisa dilihat dari selembar kertas toh ?

8 komentar:

dwi mengatakan...

Setujuuuu!!

Hmmm.. ada ada aja temen loe bu. Walaupun berpasangan dengan pria import dengan segala konsekuensi-nya tapi kita tetap cinta Indonesia.

ayo kita chatt lagi ry. kangen ngobrol nih. :-)

fitri mengatakan...

Bener banget..

Aku salut lo ama kamu yang penari tradisional, kolektor kain dan bahkan bikin privat bahasa Ina di negeri orang.. Indonesia banget :-).

astrid savitri mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
astrid savitri mengatakan...

Nasionalisme memang gak punya definisi yg jelas, sebab itu termasuk perasaan cinta..

Saya berjualan bahasa (krn gak bisa menjual bangsa apalagi negara, hehe..)tp sy masih merasa nasionalis dan bukan penghianat bangsa.

(maaf, komen sebelumnya kehapus..)

Irma-MamaVian mengatakan...

Setuju!!!

Kamu ternyata sangat Indonesia padahal kamu berpasangan dengan pria Prancis. Salut!

debbie mengatakan...

ah...sebegitu dangkalnya menilai cinta tidaknya seseorang dgn negara kelahirannya :(
yang penting apa yang bisa dilakukan, kan.....
Sdh lah, cueqin org yang terlalu nasionalis salah kaprah begitu

mama icel mengatakan...

setujuuu banget...jarang2 lho orang yang mau kerja sukarela seperti dirimu mempromosikan budaya indonesia..terus berjuang ya...

Vina Revi mengatakan...

Setuju! Cinta ato nggak cinta Indonesia itu harus dilihat secara luas, nggak bisa hanya dari satu sisi aja.
Sekarang percuma aja dong kalo tinggal di Indonesia tapi nggak ada yang bisa dilakukan untuk membangun bangsa dan negara. Sementara mungkin dengan tinggal di negara yang lain, at least ada yang bisa kita lakukan untuk sedikit menyumbang Indonesia.

*agak emosi, niy. Soalnya saat ini kami tinggal di Korea dan memang ada yang sempat bilang, "ih, nggak nasionalis! Lebih pilih nyari makan di negara orang!"* GRRRRHHH ...

wah, orang yang berpikiran picik kayak gitu mending dicuekin aja kali, ya?

btw, ttg dualisme, anakku -Kayla- juga punya dua paspor, Ry. Satu paspor Indonesia, satunya lagi Amerika karena dulu dia lahir di Boston. :)