Kamis, 29 Mei 2008

Tentang Dia (sapa neh ?)

Tole skarang ini lagi seneng bilang : "teyuh ... teyuh .." (terjemahan : terus..terus), ki ki .. (terjemahan : kiri ..kiri..), oba' (terjemahan : obat), "buk" (terjemahan : buku), "yuk" (terjemahan : look).

Si ananda lagi kurang sehat, sejak Senin dia badannya panas, paling tinggi suhu badannya 38,7. Gitu dikasih obat, panasnya turun, trus naek lagi, gitu deh. Hari Selasa juga begitu. Hari Rabu, dah suhu badannya naik lagi sekitar jam 5 sore (klasik deh), tapi juga gak panas banget, cuman 37,5 deh. Aku sih gak gitu khawatir, karena aku pikir dia begitu karena giginya, soale dari hari minggu malem emang tangannya suka digigitin sendiri. Gusinya suka dipegang-pegang gituh. Tapi hari ini, ternyata idungnya meler dikit (dikit bener) n batuk dikit juga. hhmmmmm ......
Namun demikian sodara-sodara ..... nafsu makan si ananda tidak berkurang (cuman hari Senin aja yang agak males makan), tapi abis itu, wuih, maunya ma'em terus. Pokoknya gitu liat piring, apa aja isinya, pokoke langsung coba diambil sendiri deh si isi piring. Kayak, sore ini aku bikin kue kering tuk bekal ke skolahnya, bawaannya si Tole dah horny aja pengen makan tuh kue2 even belum pada mateng, hehehhe ... Main tetep semangat walaupun lebih cepet capek dikit dari biasanya. Acara skolah dibolosin dulu dari Senin mpe hari ini. Sebenernya sih kemarin dah niat mo skolah, tapi berhubung diundang ama Risa n dah diwanti-wanti ngebawa si Tole, so bolos aja yah nak ! (piye toh mbok e ?). Dia seneng banget lari2 di taman berumputnya Risa yang luas itu, plus ada layangan orang yang nyasar aka putus, jadi deh si Tole lari2. Di kolam renang juga sempet men ciplak cipluk, gak aku ijinin "berenang" cos selain gak bawa baju, takut ntar dia malah jadi panas lagi badannya. Aku sendiri sempet tidur di terasnya Risa yang enak banget tuk leye-leye ditemenin ama angin sore. Walhasil, jadilah aku ketiduran 10 menit waktu ngobrol ama Eva n Risa, weleh ! Sering-sering ngundang ya Ris !


Ini nih gayanya kalo nek sepeda


video

Sabtu, 24 Mei 2008

Cinta Indonesia

Indonesia adalah salah satu negara di asia yang melarang warna negaranya memiliki lebih dari 1 kewarganegaraan (kecuali untuk anak hasil perkawinan 2 warga negara yang berbeda yang berusia di bawah 18 tahun). Berikut perbincangan saya dengan salah seorang kenalan di YM tentang masalah di atas :

Kenalan : Kalo elo boleh ambil double warga negara, elo mo ambil gak ?
Saya : Mau banget, kan enak tuh, jadi praktis. Kalo mo pergi2 yang dadakan gak perlu bikin visa. Gue sih perlunya untuk itu aja.
Kenalan : Oya ? Wah, elo berarti mengkhianati negaralo sendiri dong
Saya : Maksudnya ?
Kenalan : Iya, berarti elo gak cinta tanah air tuh namanya, ngeduain begitu ....

Saya tidak setuju dengan pendapat si kenalan saya tersebut. Apakah karena alasan "kepraktisan" itu lantas saya langsung dijudge tidak cinta Indonesia ? Memang itu adalah setiap hak individu untuk menilai, tapi boleh dong saya ungkapin alasan saya kenapa saya tidak setuju dengan "cap tidak cinta Indonesia" itu :

1. Pernah saya hampir dapet casting untuk sebuah iklan dimana saya harus menari. Saya lulus casting. Namun karena shooting iklan itu harus dilakukan di Prague aka Praha dalam 3 hari setelahnya sementara dengan paspor Indonesia saya membutuhkan visa yang baru didapat 10 hari kerja, maka tawaran menggiurkan inipun terbang. Rupanya pihak PH menyangka saya adalah warga negara Perancis. Dengan kata lain, kalo saya memiliki paspor Perancis, saya bisa pergi ke Prague tanpa masalah alias gak perlu visa. So, dalam masalah saya ini paspor Indonesia tidak sefleksibel paspor Eropa.

2. Saya adalah penari tradisional Indonesia, even menari bukan saya jadikan mata pencarian utama saya sebelum menikah. Di Paris, saya mengisi hari2 saya dengan memberikan kursus tari Indonesia (Jatim/teng/bar, Bali, Betawi, Minang) dan juga memperkenalkan tarian2 Indonesia yang beraneka ragam ini lewat pentas budaya. So, promosi indonesia dong.

3. Saya adalah pencinta kain Indonesia yang memiliki koleksi kecil-kecilan dan sudah 2 kali saya menggelar pameran kain Indonesia di Paris. So, saya berharap dengan pameran itu orang Perancis (paling gak) dapat mengenal sisi positif Indonesia (dalam hal ini adalah budaya) bukan hanya sebagai negara dengan tingkat korupsi yang cukup tinggi di dunia.

4. Saya memberi kursus bahasa Indonesia secara prifat sewaktu di Paris. Maksudnya untuk memfasilitasi lebih baik orang2 yang jatuh cinta terhadap Indonesia. Dan setelah itu, 2 murid saya pergi ke Indonesia untuk melancong sebagai turis. So, tidak jelek kan ide saya ini ?

Tidak adil rasanya bila seseorang yang mempunyai 2 warga negara dijudge bahwa dia tidak cinta tanah airnya. Karena cinta tanah air tidak bisa dilihat dari selembar kertas toh ?

Selasa, 20 Mei 2008

Lawang Sewu

Lawang Sewu dari kejauhan

Lawang Sewu dilihat dari Jl Pemuda

Lawang Sewu, satu objek wisata yang menurut saya dan suami paling menarik, bukan hanya karena sejarahnya, tapi juga karena arsitektur bangunannya. Meski kurang terawat, tapi bangunan yang dibangun pada tahun 1863 ini masih terlihat kokoh. Dengan uang Rp 5000,- kita bisa berjalan-jalan di dalamnya, kalau kita maupun, ada pemandu yang bersedia menemani kita tuk memasuki tiap sudut Lawang Sewu yang artinya Seribu Pintu dan menjabarkan panjang lebar tentang bangunan yang telah diambil alih oleh PJKA. Tarifnya ? Suka rela saja. Begitu kami mendekati pintu masuk dimana terdapat meja kecil tempat membayar uang masuk, salah satu mas-mas yang sedang duduk di situ bertanya,
Mas-mas : "Maaf yah, si mbaknya mau liat2 ke dalam ?"
Saya : "iya"
Si mas : "sama anaknya" (sambil menunjuk Aurele yang sedang tertidur dengan heran)
Saya : "betul, jangan takut mas, saya dan suami yang angkat baby strollernya, kami udah
biasa kok"
Si mas : Bismillahirrohmanirrohim, wstwwststwtwttwsssssss (kayak nggumam gitu)

Saya yang menangkap gelagat aneh dari si mas, langsung membaca ayat kursi dalam hati ketika menjejakkan kaki ke dalam bangunan tua itu. Kesan mistik langsung tercipta dengan dukungan kesan tua yang langsung terlihat di bagian interior, tambahan lagi dengan cahaya yang agak redup di salah satu sudut yang dulunya dipakai sebagai kantor n pastinya ingatan tentang di dekat pintu masuk itu adalah tempat dimana para pejuang Indonesia dulu disiksa n dibunuh tentara Jepang membuat jantung saya berdetak lebih kuat dari biasanya. Tapi niat saya baik, cuman ingin melihat bukti sejarah bangsa Indonesia, tidak untuk mengganggu, itulah kata2 yang saya ucapkan dalam hati.

Ngalor ngidul obrolan saya dengan si mas. Dari dialah saya tahu bahwa si Lawang Sewu ini suka digunakan sebagai tempat pameran, seperti mebel, lukisan, bahkan pagelaran busana Anne Avantie beberapa hari sebelumnya. Tidak sedikit juga orang yang datang di malam hari atau bahkan dinihari untuk menguji keberanian walaupun banyak yang lari tunggang langgang atau bahkan pingsan setelah melihat hal2 gaib. Makanya, mereka mengadakan ritual special atau sesajen sebelum mengadakan suatu acara. Orang Semarang sendiri gak banyak mengunjungi salah satu objek wisata unggulan kota Semarang ini, lebih banyak orang dari Yogyakarta, Malang atau Jepara yang datang. Angin sepoi2 menemani jalan2 kami di lantai 2 Lawang Sewu. Kami tidak pergi ke lantai 3 karena terlalu banyak tangga yang harus dilewati.

Ada 3 bangunan yang termasuk Lawang Sewu. 1 bangunan utama yang kami kunjungi, lalu ada juga bangunan yang ukurannya jauh lebih kecil yang merupakan tempat pembelian tiket (masih terlihat alat pencetak tiketnya dari luar), dan 1 bangunan lagi yang digunakan sebagai kantor lagi yang dibangun pada tahun 1918 (kalau saya tidak salah).

Pintu masuk utama
Lantai 1 dan mezzanine
Salah satu koridor di lt 3

Kaca patri yang masih utuh dan cantik

Pohon mangga yang sangat rimbun ini usianya sudah 53 tahun. Konon tidak ada satupun orang yang pernah memotong dahan atau rantingnya. Kebayang gak kalo lagi panen musim mangga ?
Dilihat dari bagian tengah

Kamar tidur dengan pintu penghubung dengan kamar lain dari ujung satu ke ujung lainnya

Kebayangkan waktu dulunya sperti bagaimana ? Cantik pastinya ...

Smoga saja fungsi Lawang Sewu dapat dioptimalkan lagi. Smoga saja salah satu bukti sejarah Indonesia ini tidak punah karena minimnya perawatan. Semoga ......

Senin, 19 Mei 2008

Bobok ah !

Sewaktu matamu terpejam, baru ku tersadar betul bahwa kamu adalah mahluk kecilku yang sangat membutuhkanku. Love u my son ...

Aureleku 4,5 bulan

Aureleku 9 bulan
Aureleku 16 bulan

Aureleku 16 bulan

Aureleku 19 bulan

Long Wiken ke Semarang

Semarang jadi tujuan long wiken kami kali ini. 3 hari 2 malem aja sih, so hari Selasanya kan si papa masih bisa nyantai-nyantai main dengan si kecil atau jalan2 berdua dengan sang istri tercinta waktu si kecil tidur, asik gak tuh ? hehehheheeee
Kita nginep di hotel Novotel yang terletak di jl Pemuda, cukup strategis, gak jauh dari Lawang Sewu, kota Tua, Simpang Lima, supermarket or mall, Resto De Koning dan Cafe Wiji n pastinya dikelilingi tempat makan laennya.
Sampai di Semarang pas waktu makan siang. Rencananya cuman jalan2 yang gak jauh2 dari hotel. So istirahat di kamar sebentar, kasih mamam Tole n skitar jam 2 berangkatlah kami ke Resto De Koning untuk menenangkan cacing di perut kami berdua yang sudah pada berontak karena kelaparan. Walaupun yang direkomendasikan di resto in adalah makanan eropanya, tapi udara Semarang yang cukup panas (terasa banget karena kita emang jalan kaki), gak menggugah selera saya n suami tuk menjejal kelezatan masakan Londo itu. Tapi begitu liat menunya si Cafe Wiji, specialis dishert dari coklat Belgium, air liur kami menetes, membayangkan lelehan coklat hitam di atas brownies, hot chocolate sperti di ANGELINA di rue de Rivoli, metro : CONCORDE or TULLERIES - tuk temen2 yang ada rencana jalan2 di Paris, kudu banget nyobain cafe ANGELINA, dijamin merem melek (FYI, I'm a chocolate lover guys). Yah, rasanya gak setop di ANGELINA, tapi tuk saya ini hot chocolate terenak yang pernah saya cicipin di Indonesia.

Makan malam di hari pertama liburan kami ini cuman di resto hotel aja, grilled lobster dengan saus mentega dan lemon jadi menu utama kami.
Hari kedua. Lawang Sewu (akan saya critakan di postingan special), Kota Tua, Restoran Ikan Bakar Cianjur n kuil Sam Poo Kong. Kami ber3 seneng banget jalan2 di kota tua ini, lebih terawat dari kota tua-nya Jakarta. Apalagi kalo dilengkapi dengan trotoar yang lebih bagus lagi, bikin pejalan kaki seperti kami ini merasa puas. Menurut saya, ide yang bagus untuk memfungsikan kembali bangunan2 tua itu untuk dijadikan galeri, kantor atau restoran. Selain kekokohan bangunan tersebut, arsitektur bangunan model Belanda ini juga membuat daya tarik sendiri. Contohnya resto Ikan Bakar Cianjur ini, rasanya sih standar alias biasa saja, tapi dengan dekorasi n arsitektur bangunannya membuat wisatawan (paling tidak) memilih tempat makan ini.


Kuil Sam Poo Kong ini terletak 3,5 km dari hotel kami. So kami tempuh dengan taksi mengingat kaki kami sudah mulai sedikit capek dan si Tolepun kepanasan. Takjub dengan arsitektur kuil ini, sayang gak bisa masuk ke dalam kuil untuk melihat lebih detil dekorasi kuil ini. Hanya orang yang bersembahyang saja yang boleh masuk, sedangkan jalur wisata-nya sedang ditutup, tidak jelas karena apa.
Makan malam hari kedua ini, kita pilih masakan fast food ala Jawa, yaitu Nglaras Rasa yang adanya di jl MH Thamrin, 1,5 km dari hotel. Kenapa juga fast food ? Maksudnya dah siap saji aka udah mateng smua gitu, jadi kita tinggal pilih ajah. Cukup enak kok, gudeg n sambel goreng kreceknya jadi menu favoritku. Tolepun tenang, apalagi ada tempat mainan tuk anak juga.
Hari ketiga. Beli oleh2 di jl Pandanaran yang cuman 1 km dari hotel. Bandeng presto ? Pasti dong, itu kan khas banget dari Semarang. Di sepanjang jalan ini, berjejer toko yang ngejual oleh2 khas Semarang, ups, khas Yogya juga ada deh, kayak Bakpia Patok misalnya. Toko yang direkomendasikan tuk membeli bandeng presto namanya Istana Djoe. Puas membeli buah tangan khas kota ini.. Tuk makan siang kali ini berhubung kita gak terlalu laper, diputusin makan di Toko Oen yang terletak di jl Pemuda juga, gak jauh dari resto De Koning dan cafe Wiji. Dekorasinya tidak berubah sejak 70 taun lalu (kalo gak salah), furniturenya pun juga model tempo doeloe. Kue2 kering dan roti2 yang biasa disajikan di saat lebaran or natalan seperti : kue semprit, kaastengel, kue satu, lidah kucing, dll, memenuhi toples2 model lama yang ditaruh di atas buffet kaca. Telponnya masih telpon lama, Kaca patri kliatan masih utuh, so mbikin resto ini punya daya tarik tersendiri. Tapi sayang, kipas angin yang berada di langit2, tidak ada satupun yang berfungsi, jadi hawa panas terperangkap di dalam dan membuat baju kami basah kuyup (betulan lho, bukan hiperbola). Untunglah 2 kipas andalan yang selalu mengisi tas saya tidak ketinggalan, jadilah mereka itu penyelamat kami. Berkat kedua kipas ini jugalah si ananda tidak rewel selama acara jalan kaki di Semarang ini. Tahu campur dan lumpia Semarang yang cukup enak jadi sasaran saya tuk siang itu. Asik juga makan sambil membayangkan gimana rasanya berada di tempo doeloe.

Alhamdulillah Tole gak rewel selama di Semarang walau udara terasa cukup menyengat. Nafsu makannya emang berkurang lumayan, dia gak pernah habisin makanannya. Pastinya karena udara panas yah. Untungnya dia gak kehilangan seleranya tuk makan keju n buah apel n jeruk, kan seger tuh, banyak airnya. Cuman nenennya, aduh mana tahaaaaaaannnnnnnnnnnnn, srup srup .. kuat benerrrrrrrrrr Untung gak ngerepotin, tinggal buka kancing, bermodal syal, beres deh !
Kesimpulannya, long wiken kita ini menyenangkan. Smoga ada rejeki n sehat terus, biar bisa ngunjungin kota2 lain di Indo yang gak kalah menariknya tuk dikunjungin.





Sabtu, 17 Mei 2008

Omahku anyar rek !


"Rumah" baru, asikkkkkkkkkkkkkkkkkkkk
Makasih banyak tuk Gege yang dah ngijinin make lay out hasil karyanya n Vera yang udah ganti'in. Aku seneng banget deh, tadinya bingung nih mo milih yang twinkle2 or mistery of green, dua-duanya nyejukin. Tapi akhirnya pilihan jatuh ke si biru secara ananda suka bener dengan lagu Twinkle Twinkle LIttle Star.
So thanks a lot guys .....
Met long wiken temen2 ....... Kita pamit mo ke Semarang dulu yah.

Jumat, 16 Mei 2008

19


Tanggal 15 ini umurku kata papa n maman dah 19 bulan. Gigiku dah nambah 8 buah, walaupun belum muncul dengan sempurna. Gatel deh gusiku ! Makanya kadang2 aku suka gigit lututnya mbak, jarinya papa, punggungnya maman n gak lupa ujung kompor mainanku. Tapi gak gigit nenen maman lagi, gak boleh, kasian maman nanti teriak kesakitan sepeti waktu itu. Dokter bilang aku sehat sekali waktu kunjungan tuk vaksinasi beberapa hari lalu. Berat badanku dikit kurang dibanding dengan tinggiku (11kg - 84,5 cm), abis gimana Dok, aku kan emang gak bisa diam, bergerak terus, lihat aja nih tanganku dikit berotot, hihihhihihiiii
Di tanggal 15 ini juga papa n maman percayain aku tuk masuk ke kelas Toddler di High Scope, setelah 1 kali trial jum'at minggu lalu. Seru deh pengalamanku di kelas baru. N ternyata sekelas tetanggaku juga yang kadang jadi partner men enjot-enjotan di sini, namanya Alondra. Maman boleh masuk tuk 2 hari pertama. Aku gak nangis juga gak nempel maman terus. Aku excited sekali karna banyak mainan baru. Aku suka aktifitas di kelas, tapi aku bosan waktu diajarin menempelkan kapas di atas kertas, setelah 1 menit duduk, aku berdiri n main yang lain aja. Do'ain aku betah di kelas ini yah, smoga juga aku jadi tambah pintar n trampil, n pastinya tetap sehat.

Tole

Selasa, 13 Mei 2008

Mari berimajinasi

Inilah salah satu imajinasinya si ananda : bebek berada di dekat matahari, rumah ada di dekat awan ..... kadang posisi pot bunga bisa ada di atas awan atau matahari ada di dalam kolam, heheheeee lucu yah. Tapi 1 yang gak pernah berubah, figur papa n mamanya selalu berdampingan, hehehheheeee

Nah, kalo yang ini lukisan abstrak modern, hihihihiii waktu ditanya," bebe maman gambar apa ini critanya ?" terus dia jawab, " krakrananupaca ...... ada gajah mamah". Ada yang bisa tolong terjemahin bahasa mahluk kecil ini ?


Coret-coretan laennya gak difoto cos goresan crayonnya cukup tipis, jadi gak gitu jelas. Kapan2 deh, kalo dah punya crayon yang lebih mantab yah.

Wiken ceria

Yang bener nih wiken ceria ? Betul deh, suwer, sumpah ! Gimana gak ceria ? Aku n misua dah berhasil beliin sebagian besar titipan keluarga dari Paris sewaktu Aurele tidur, acara masak (sup, empal, blado teri kacang, kue nogosari n pastel) dah kelar juga tuk acara ngumpul bareng ama temen sekelas n non sekelas waktu di UNSADA dulu. Tapi karna asik serunya ngobrol ama yang temen2 sekelas (kalo yang gak sekelas malah lebih sering ketemunya), aku lupa jepret menjepret aka motret2 gitu. Smoga aja Yanti gak lupa ngirimin yah ! Acara kejar-kejaran para bocahpun seru bener, mainan Aurele yang ada di kamarpun hijrah ke ruang tamu, rame bener deh ! Apalagi Tole tuh kan kalo ada tamu, dia semangat 45 banget deh tuh tuk nunjukin barang2 or mainan yang ada di rumah. Trus, berhubung sekarang dah ada baby sitter, jadi papa mamannya bisa pergi ke restoran malem dong, kali ini ke KOI Resto, udah janjian sama 4 temen. Acara ngopi di Sega Fredo yang ditunggu-tunggu papanya juga kesampean, setelah makan siang di Tia Mo n tuk Aurele, air mancur n kapal2 di Pacific Place itu bikin dia super seneng n heboh sendiri. Sayang tiap kali kita dateng ke sana, gak pernah dapet kesempatan tuk duduk di salah satu "kapal". Jadi anandaku cuman bisa gigit jari deh. Next time ya sayang ...
Trus apalagi yah ? oya, jalan2 sore di taman di pekarangan tempat kita tinggal sama papanya (kalo ini kan bisanya cuman wiken doang). Aurele juga sempet ngejarin bola anak2 ABG yang lagi men bola di taman itu, sambil heboh kegirangan. So makanya jadi wiken ceria, karna semua orang hepi. That's the important thing, right ?




Senin, 12 Mei 2008

Bukan Jum'at biasa

Kesibukan Jum'at pagi lalu dikit berbeda dari hari sebelumnya. Aurele trial di High Scope Senayan City, jadi makan siangnya harus disiapin dulu sbelum berangkat. Sebelum berangkat saya bertanya ke si Tole, "Bebe mau coba sekolah baru pagi ini, senang gak ?" n jawabannya adalah "iyah" disertai dengan anggukan, hehehee. Saya diperbolehkan masuk untuk mengamati dan berinteraksi dengan anak2 di dalam kelas Toddler yang dikasih nama Blue Class. Berbeda dengan di Discovery Center, di sini dimulai dari jam 9 ampe jam 12. Ritme Aurele tidur pagi yang biasanya dimulai dari jam 10 ampe jam 12, membuat saya sempat khawatir kalau dia tiba2 di kelas jadi ngantuk sekali tapi tidak bisa tidur. Tapi ternyata gak tuh. Mungkin dia emang ngantuk tapi tetap antusias sampai detik2 terakhir. Mainan baru, teman baru, guru baru, tempat baru, seperti menghipnotis dia untuk terus bergerak. Gak lain gak bukan, mainan yang paling sering dimainin adalah dapur2an. Begimana bentuknya ? Kompor dan wastafel berdampingan, di bawahnya ada dishwasher atau oven yah ? (kebetulan gak inget nih !). Sapu n pengkinya juga bikin dia kepincut apalagi sapunya lebih besar dari sapu mainannya di rumah, jadi tambah asik deh .... Seneng rasanya ngeliat Aurele yang kliatan enjoy dengan kelas ini. Main bareng n pastinya harus berbagi, ngerti instruksi yang diberikan gurunya, belajar disiplin n mandiri. Kalo dah gini, saya sebagai ibunya agak kaget dikit ngeliat si ananda yang ternyata sudah mulai besar, bukan bayi lagi.
Begitu kelas selesai, Tole langsung disuguhi makan siang yang sudah saya persiapkan dari rumah dan dengan mata yang mulai terasa berat, dia menyantap makan siangnya (pasta, ikan tuna n bayam, ditambah 2 pot yoghurt). Bahkan waktu 5 suapan terakhir yoghurt, matanya sudah menutup. Sambil menunggu saya yang sedang mengurus administrasi dengan pihak High Scope, Aurelepun sudah tidur nyenyak di strollernya. Waduh, anak maman dah ngantuk n capek yah.

Senin, 05 Mei 2008

Gamelan

Inilah pengaruh positif dari perkenalan kami dengan grup gamelan yang biasa saya n Tole nonton di sore hari. besok-besok Tole bisa dikasih kursus gratis gak yah ? hehehe ... (maunya siapa ya ?).
Semoga walaupun nanti waktu dewasa mungkin ananda tercinta jago nari hip hop, tapi jangan lupa sama instrumen musik yang tambah lama tambah dilupakan ini ya nak .... Hidup gamelan !


video

Sabtu, 03 Mei 2008

Suatu sore di Food Hall

Sore kemarin di Food Hall Senayan City, saya sedang mengantri di salah satu kasir. Seorang bapak2 dengan perut gendut (model perut buncit karena kebanyakan minum bir deh) yang berada di depan saya, dengan seenaknya membiarkan keranjang yang habis dipakainya di depan saya sementara si mbak kasir sedang menghitung belanjaan si Bapak dan tidak ada petugas khusus yang mengurusi keranjang belanjaan konsumen.

Saya : Maaf Pak, bisa tolong taruh keranjang Bapak ke tempatnya ?
Bapak : Ya mbak, tinggal ditaruh aja apa susahnya sih ?
Saya : (sambil mulai BT tapi dicoba sabar, mengingat ini adalah kejadian yang sudah ke sekian kalinya di supermarket walaupun bukan dengan orang yang sama). Tapi itu kan keranjang Bapak, bukan keranjang saya
Bapak : Ya ampun mbak, tinggal ditaruh ke bawah gitu, males banget sih ! Itung2 olahraga !
Saya : (dengan tanduk yang langsung keluar n mata melotot). Maaf ya Pak, kalau itu keranjang saya, saya yang taruh, lagian kalo2 ngomong2 olahraga, kayaknya Bapak yang lebih membutuhkan, perut gendut begitu kayak orang hamil 9 bulan tuh karena terlalu males !

Si bapak mendengar hardikan sayapun akhirnya terdiam dengan muka merah padam n gemes melihat saya. Saya tidak peduli menjadi pusat perhatian selama beberapa detik. Saya suka gemes melihat tipe orang seperti ini, yang tidak menghargai orang lain, pemalas dan selalu mau diservis. Dan nasip sialnya si Bapak itu dipermalukan oleh saya yang mungkin juga sedang mengalami PMS.