Sabtu, 09 Februari 2008

Japon, tu nous manques



Hari ini, aku ajak Nicolas lunch di Niwaki selagi Tole tidur n ditinggal sama si mbak, resto masakan jepun di melawai n gak lupa mampir ke supermarket Papaya. Dah 7 bulan kita ninggalin Tokyo n critanya emang lagi kangen ama semua yang berbau Jepang, jadi hari ini pengen nostalgila deh. Makanya waktu kita ke Papaya, Nicolas excited bener (ini tuk pertama kalinya dia ke Papaya emang). Bisa nemuin ikan n sayur2an, bento2, gorengan, produk makanan siap saji n printal printil seperti di Tokyo dulu. Kita ngerasa jadi kayak ada di supermarket di Akasaka (daerah tempat kita dulu tinggal), tambahan lagi Sabtu pagi tuh emang keluarga Jepun yang belanja. Maki, udon, nori, sushi, onigiri, inagiri sushi, matcha aisu kurimu (baca:ice cream), dah tertumpuk di dalam keranjang kita buat persiapan dinner kita, rakus bener yah ! Dasar tukang makan ! hehheheeeeee

Sepagian ini kita berdua ngeflash back dikit masa2 kita di Jepun. Wiken2 begini biasanya kita pasti jalan2 terus n aku gak masak sama sekali, siang malem kita makan di luar atau at least beli bento or pesan delivery makanan Indonesia (kebetulan di deket apartemen kita ada restoran Indonesia namanya JEMBATAN MERAH). Kalo kita capek n gak mo jalan jauh, biasanya kita ke Mid Town n Roppongi Hills, mall yang OK bener, dikelilingi ama taman bergaya Jepun yang luas n cantik, ada kolam even tanpa ikan, mainan anak2, mini basket court, n banyak tempat duduk. Jadi banyak orang yang bisa duduk dengan bawa makanan sendiri or beli makanan n minuman di sana. Interior di dalam mallnya sendiripun juga OK, gak terlalu terkesan konsumtif, malah cukup bisa bikin orang refreshing dengan taman bambu n taman Jepangnya. Atau ke taman di hotel ... (lupa namanya) di Akasaka Mitsuke yang cuman 1km dari tempat kita. Seringnya kita pergi jalan kaki sambil ngobrol ngalor ngidul sama si yayang n Tole yang biasanya juga tidur kalo dah nyium bau2 puhun2.

Kalo gak, jalan2 di Omotesando jadi tujuan berikutnya, karna cuman 3 stasiun densha (metro aka subway) dari tempat kita. Tar ngaso sambil minum teh di salon de the yang banyak di Omotesando, persisnya di belakang Oriental Bazaar.
Trus Februari taun lalu, kita lagi jalan di daerah deket FUJIYAMA dengan temen yang datang dari Paris. Seneng bener bisa ngeliat Fujiyama dari 5 danau yang posisinya seperti mengelilingi Fujiyama n waktu itu kita cukup beruntung karna udara cukup cerah.
Kita seneng bener bisa dapet kesempatan tinggal di sana. Sebetulnya sih diminta diperpanjang tapi terus terang aku gak tahan musim panas di sana, makanya kita akhirnya tolak. Smoga aja kita dikasih rejeki biar bisa pergi ke sana lagi. Amin ....

2 komentar:

Nuke mengatakan...

Japanesse food emang ok..banget, aku juga termasuk fans berat ama sashimi..sushi juga ok..tp prefer sashimi, alasan klise..ngga pake nasi he..he..

trus foto2 pas musim bunga sakura..dong piknik dibawah bunga sakura..ngga? its tradition during cherry bloosom isn't it?

Kami (Mama ,Michael and Ryan) mengatakan...

salam kenal balik, Ari lagi dimana sih? di Indonesia atau di jepun..
Aku juga suka banget sama makanan jepang. sehat.. apalagi sushi..hmm nggak perlu banyak2 minyak buat membuatnya..