Rabu, 26 Maret 2008

Notre Long Wiken

Long wiken ini pastinya disambut suka cita ama aku n Tole. Ya dong, wong si kangmas aka papanya si Tole bakalan all day long ama kita. Kamis sih kita tetep di Jakarta, lunch di Kafe Betawi, Pacific Place, sekalian mampir ke Kemchick yang ada di bawah. Bis itu ngupi2 si Sega Fredo n mampir ke rumah eyang (orangtuaku) tuk rombongan bodrek ini say hello setelah hampir 6 taun gak ketemu. Kan terakhir ketemu ya waktu acara nikah kita ajah. So kunjungan besan critanya nih prens ....
Besoknya alias hari Jum'at, baru deh kita cabut ke Lembang. Kenapa sih gak berangkat hari Kamis ? Cos mikirin pasti macet, secara orang Jakarta banyak juga yang ke daerah Bandung n sekitarnya gitu kalo ada libur dikit. Pulang juga kita hari Senin, karna ngindarin macet di hari Minggu. Rute yang kita pilih adalah via Subang, biar sekalian si rombongan dari Paris ini liat pemandangan gitu, kan mayan tuh, ada sawah2, perkebunan pinus, perkebunan teh, warung2 kecil di sepanjang jalan, dll. Kalo lewat Bandung kan biasa ajah. Ada macet ? Pasti deh, mendekati Lembang macetnya tuh mayan juga, mana sempet nyasar pula cos kita gak punya guide aka peta tuk menuju ke VILLA AIR (Cisarua - Lembang), hotel tempat kita nginep, jadi kita dah kebablasan nyampe ke Lembang benernya. Mana si rombongan bodrek ini dah kliatan mulai gak sabarannya karna gak bisa ngadepin macet kayak begini. Walhasil, dari jam 10.30 pagi berangkat, kita nyampe di sana itu jam 4 sore. Yang namanya pantat dah panas deh rasanya, tapi thanks God, Aurele cukup baek ati alias gak ngerepotin selama di jalan. Sempet tidur juga di mobil, jadi aku seneng deh. Cuman makannya aja yang gak abis, cos makanan yang aku bawa agak dingin. Kita stop by di KFC tuk makan siang, n ternyata air panas yang aku pesen tidak cukup panas, jadi yah, Tole gak nafsu ngabisin makanannya (pasta, salmon n bayam) yang dingin itu. Untung aja yoghurtnya abis 2, n aku kasih dia dikit perkedelnya KFC.
Nyampe di Villa Air, rasa capek kebayar, karna tempatnya cukup cantik, dengan model rumah Jepang (3 kamar, 1 di bawah, 2 di atas dengan teras di tiap kamar) yang dikelilingin kolam ikan yang ditumbuhin taneman2 cantik n batu-batuan, lantai kayu alias parquet. Ada teras cukup besar di bagian depan, dengan meja n kursi makan. Trus kalo kita mo keluar halaman, harus turun dengan tangga2 batu n ada pondokan kecil di depan. Perfect banget untuk Tole deh yang pengagum ikan n taneman, plus ... ada tangga di dalem rumah, hehehheheeeeeeeeeee

Di Lembang, acara jalan2 gak gitu ngoyo cos kita cukup seneng jalan2 di Komplek Istana Bunga dimana Villa Air itu berada. Ada kebun strawberi juga n boleh metik ndiri juga. Coba ke Rumah Strowberi, tapi berhubung long wiken, di sana tuh dah rame bener, gak tersisa tempat parkir tuk kita. So kita keliling, ngeliat penjual bunga yang bertebaran di sepanjang jalan. Kebetulan mertuaku n sahabatnya ini emang penggemar taneman, jadi cucok skali acara muter2 kita ini. Mertuaku n Michou sempet pergi ke Bandung sementara aku, Nicolas n Tole di villa aja. manfaatin waktu tuk nidurin Tole cos selama long wiken ini si pangeran kecil kurang tidur. Kan biasanya kalo di rumah, tidur pagi 2 jam, trus tidur siang juga 2 jam, tidur malem jam 8 ampe 7.30. Nah selama di sini jadi nggak jelas. Pagi kadang tidur sambil aku or si maminya jalan2 n Tole di strollernya, siang tidur secukupnya di jalan, malem tidurnya sekitar jam 9.30 - 10.00 cos dia yang biasa tidur sendiri n di tempat tidur sendiri, harus sharing kamar ama kita n tempat tidurnya itu cuman kasur yang kita taruh di bawah aja. Trus karna tempat tidur kita ini agak berisik, jadi dia suka kebangun kalo denger kita bergerak dikit ajah. Yang ada, aku n Nicolas terpaksa tidur jam 10 juga, kalo gak, Tole bisa gak tidur2, padahal kita kan bisa tidur jam 12 tuh. Bangun pagipun juga jam 6an, cos sinar matahari udah masuk ke kamar tuk ngebangunin kita. So Tole kerjaannya nenen terus, tapi aku sih OK ajah, kompensasi dia tuk kekurangan tidurnya lah.

Acara makan2, pastinya kita makan di resto yang gak jauh dari hotel kita, Kampung Daun, Sapu Lidi, The Peak n pastinya Kafe Bunga yang adanya di dalam wilayah Komp. Vila Istana Bunga.
Rombongan dari Paris ini cinta bener ama yang namanya Kampung Daun, bagus deh, aku seneng aja kalo pilihanku cocok buat mereka. Aurele juga hiper seneng, karna kan modelnya lesehan, jadi dia bisa bebas gerak gituh. Loncat sana, loncat sini, coba kalo harus duduk di kursi makannya, kan gak bisa apa-apain tuh dia.
Nah, di Sapu Lidi, aku n Nicolas seneng banget bisa nemuin batik tulis amoh dengan motif yang gak gitu gampang lagi ditemuin sekarang, n harganya juga cuman Rp 40.000 lagi. Buat kita sih, itu hal yang nyenengin banget.

Di Villa Air ini, Tole juga bisa maen dengan anak seumurannya, cos di villa sebelah n di depan ada anak yang seumuran, jadi aku n Nicolas seneng banget lah, liburan kali ini gak nyenengin tuk kita aja, tuk Tole juga. Dia seneng banget maen di pondokan kecil di halaman depan villa kita, kadang sambil ngasihin sisa roti sarapan juga. Pastinya dia itu bawaannya pengen nyebur ke kolam terus gitu n dah beberapa barang yang "berpindah tempat" ke kolam itu, kayak : keset, handuk, mainannya, dll. Si maminya juga seneng banget karna dia puas bisa maen ama cucu ketiganya ini.
Voila, notre long wiken, donc tout le monde est content, ca c'est essentiel.
Senengnya kalo semua orang seneng ama long wiken kita kali ini.

2 komentar:

Mama Ben mengatakan...

aku ampe ngeklik poto2 ne semua...pnasaranmiripsapanih tole hehe...tadinya kupikir mirip bgt sama papanya...eh liat poto terakhir kek nya perpaduan keduanya ya hehe...

asik asik nih jalan2 nya yaa...

Febrie Pereiza mengatakan...

Busyett macetnya sampe segitu lamanya .. moga2 gak kapok ke jkt ya ri .. hehhe ..