Selasa, 11 Maret 2008

Gak jelas

Dah seminggu ini badanku gak jelas juntrungannya. Gak pernah sebelumnya kayak gini. Mo tau ceritanya ? Yakin ? Agak panjang nih soale ....

1. minggu tanggal 2 Maret. Pagi-pagi abis nidurin Aurele, kepalaku pusing. oh, aku laper kali yah, so even belum jamnya makan, jam 11.30 aku makan makanan menado yang aku beli di Beautika pagi ini. Lho kok, tambah pusing yah. Minum panadol, en ternyata gak reda-reda juga n yang ada jantung berdenyut lebih cepat dari biasanya. Nyuapin Tole juga lemes bener n untungnya si kang mas langsung sigap bantuin aku ngurusin si Tole sementara aku coba istirahat di kamar. Ampe jam 3 masih pusing cukup kuat, aku panggil dokter. Dikasih obat pusing n obat mual karna aku sempet muntah sekali.

2. Senin, 3 maret. Tuk Sabtu yang kepake karna urusan kantor, Nicolas kerja pagi aja, siangnya kita pergi ke Sea World, secara kan si ananda seneng banget liat ikan. Eh, jam 3, tamu tak diundang (dipejelas : pusing) dateng lagi. Kurang kuat dari yang hari Minggu, tapi cukup bikin lemes. Si pusing ini baru ilang setelah 3 jam.

3. Selasa, 4 maret. Seperti biasanya, ini jadwalnya Aurele maen ke Discovery Center. Siap-siapin keperluannya Aurele n mmmmmm aku kok tiba2 mual yah, n ternyata disusul dengan muntah sedikit. 30 menit kemudian, mualnya dah ilang, jadi bisa nemenin Aurele dengan tenang di Discovery. Siangnya pas aku lagi nemenin Eva tuk liat apartemen di Hamptons, tiba2 aku ngerasa capeeeeekkkkk bener, kayaknya ada magnet yang narik aku tuk bebaring gitu. Ini berlangsung selama 2 jam deh. Nah, malemnya keulang lagi, jam 10 itu aku dah ngerasa capek n ngantuk. Padahal biasanya aku berasa ngantuk kalo udah jam 11.30 lho.

4. Rabu, 5 maret. Penasaran, bikin test kehamilaan dong. Hasilnya negatif. It's ok, mungkin belum rejeki aku pikir. Jam 8.30 setelah selesai nyuapin Tole, mual mendadak n muntah2 lagi. "mmmmm aku masuk angin kali yah, coba kerokan deh". Ternyata gak merah dong, bukan masuk angin berarti. Siang sekitar jam 1, capeeekkkkkkk n ngantukkkkkkkk

5. Kamis, 6 maret. Acara mual n muntah diulang lagi di jam yang sama seperti sebelumnya. Bawa coklat supaya di sekolahnya Aurele aku ada yang dimakan kalo aku tiba2 laper. Siangnya, Eva dateng maen ke tempat kita sambil aku ngobrol dengan agak pusing, terkantuk-kantuk n kecapekan kayak abis angkat besi (hehehheheee emang dah pernah ?)

6. Jum'at, 7 maret. Setelah "rutinitas pagiku kaa mual n muntah", aku mulai searching di internet tentang sindrom yang aku alamin ini. "Kayaknya kamu harus ke gyne, karna ini aku pikir ada kaitannya dengan hormon", usul Nicolas setelah beberapa hari ngeliat "kondisi badanku yang aneh ini". Telpon ke Dr Nugroho di Brawijaya n katanya aku bakal ditelpon balik. Siangnya, kita pergi Hotel Aryaduta tuk liat pameran lukisan sekalian makan siang dengan Alice, Mathew, anaknya Camille n Jacques. Otw ke rumah, aku ngerasa dah setengah tidur setengah sadar. Mataku udah berat banget, gak tahan ngantuknya.

7. Sabtu, 8 maret. Nicolas yang handle Aurele pagi ini dengan full. Dari kasih sarapan, main n mandiin, sementara aku tidur-tiduran. Mana si Mar sakit lagi, jadi dia gak masuk hari ini. Siang, kejadian yang sama terulang lagi n akhirnya aku yang dah penasaran banget dengan badanku mutusin tuk ke dokter. Jam 3.30 setelah nelpon temen tuk jagain Aurele (kebetulan hari ini eyang n Om Angga ke Bandung jadi gak bisa minta tolong tuk jagain Aurele di rumah). Nyampe di dokter, priksa2, n dia pikir aku gak ada masalah karna salah makan. N biar klop, aku test darah, biar jelas giu, apa ada bakteri or virus di badanku. Hasilnya sehari kemudian.
Oya, paginya aku nyempetin lagi tuk test kehamilan, n hasilnya masih negatif. Aku n suami jadi bingung, kenapa sindormnya seperti orang hamil ya ? Padahal waktu aku hamil Aurele, gak pake acara beginian lho. Everything is so smooth, gak ngidam, gak capek (malah kuat banget jalan kaki yang jauh, bukan jalan kaki di mall yah, belanja ke supermarket n angkat2 belanjaan dengan jalan kaki n tetep kasih kursus nari di Paris), gak mual, gak ngantuk.
Terus terang aku n Nicolas gak puas dengan ni dokter, minim keterangan gitu. Oya, aku dapet telpon dari Brawijaya Woman and Children Clinic yang kasih tau kalo aku bisa ketemu dr. Nugroho jam 9.30 hari Senin, kalo aku gak bisa yah 2 minggu lagi baru ada tempat. Aku confirm aja deh, biar si Mar aku minta dateng lebih awal kalo gitu.

8. Minggu, 9 maret. Masih mual n muntah di jam yang sama seperti kemarin2. Dapet kabar juga dari SOS intl, kaih tau kalo hasil test darah kemarin gak nunjukin adanya indikasi ada bakteri berlebihan atau di virus di badanku, gak ada indikasi hamil juga. Ya wis, siangnya, makan siang bareng ama eyang n Om Angga di Pasaraya. Pas kita ke Ace Hardware, si pusing, si capek n si ngantuk dateng lagi, Aurele dititipin ke eyang n om Angga yang masih nongkrong di food court. Trus balik ke rumah ama rombongan yang mo jagain Aurele selama aku beli taneman ama Nicolas, kan tingal nyebrang aja tuh, hari ini hari terakhir eksposisi tanemannya. (abis kasian nicolas kalo gak ditemenin). Dah beli taneman, kasih buah ke Tole n nganterin rombongan Pd Karya sekaligus beli sate ayam madura di depan komplek yang uenak tenan (sumpah deh !), sate Blok S aja sih kalah ama dia. Rencananya mo dinner sambil kenalin makanan jalanan ke Alice n Mathew yang baru 3 bulan tinggal di Jakarta ini. Aku dah teler bener, tapi gak mungkin dicancel dong, gak enak aku. Bismillah aja deh. Nyampe rumah, kita nyuapin Aurele, mandiin n nidurin Tole. Alhamdulillah mereka suka bener dengan sate ayam ini n so far sih gak sakit perut. Amiennnnnnn

9. Senin, 10 maret. Sindrom yang sama seperti pagi2 sebelumnya. Nicolas terpaksa berangkat siangan cos Maryati datengnya telat, kejebak macet pasti dia. Makasih ya sayang ....
"Udah hamil bu ?" sapa dr Nugroho Kampono waktu aku masuk ke ruangannya. Setelah aku jelasin ttg sindrom yang aku alamin ini, diapun USG aku n hasilnya ......... negatif.

So, aku gak ngerti ada apa dengan badanku ini, gak jelas ! Dokter aja gak ngerti, apalagi aku ! Dibilang aku stres karna ngarepin hamil, gak sih, penasaran karna sindrom ini ? iya lah, normal.
Bismillah aja smoga aku sehat alias gak ada penyakit. Do'ain ya temen2 ....

8 komentar:

Febrie Pereiza mengatakan...

sabar ya jeng .. sabar ... orang sabar disayang Tuhan .. hehee ..
Mungkin cuman krn loe ngebet hamil aja, jadi kebawa sampe gitu .. :P

Cicha mengatakan...

Moga-moga gak ada apa2 yah.

Kayaknyaa sindrom ya bu, sakingan pengen hamil. Hormon perempuan kan aneh bin ajaib, jangankan cuma bisa bikin badan gak menentu, bikin nangis karena ga ada sebab juga bisa kok.. hehe. Yah, semoga cuma hormonal aja :)

Ryuta Ando mengatakan...

Gejalanya sih kayak orang hamil ya, tapi ternyata bukan

Kita doain semoga cepet sembuh ya..

Mama Ben mengatakan...

tebak2an...pasti itu hamil....
mudah2an segera ketauan ya say..sementara dijaga ya....

keep smile mengatakan...

Ato jangan2 nih si jabang bayi lagi main petak umpet, jadi enggak mau buru2 diketahuin orang, so tiap di test negatif terus hehhe.

Cepat sembuh ya

mama icel mengatakan...

jangan stres bu,ntar tambah sakit coba nyantai mudah2an hilang deh sindromenya..

lesca mengatakan...

gimana kondisi hari ini Ry? semoga udah baikan ya..
mungkin kecapekan atau ada yang dipikirin?
yg sabar ya..., mudah2an ga ada yg serius. amin.

IrmaBuana mengatakan...

Gejalanya bener2 kaya orang hamil ya? Mungkin bentar lagi hamil kali ya?

Semoga cepet sembuh ya...