Rabu, 05 Desember 2007

Komentar Usil

Kejadian pertama :
Setting : di sebuah cafe di Senayan City. Berhubung baby roomnya penuh jadi dengan berbekal sebuah syal, acara menyusui si Tole dilakukan di cafe tersebut sambil saya membalik-balik majalah. Tiba2 ada seorang ibu yang ndeketin saya n bilang :
Si ibu : anaknya lucu sekali, anak campuran ya ?
Saya : iya, papanya orang Perancis
Si ibu : itu lagi nyusuin ya ?
Si ibu : iya, maaf ya, karena baby roomnya penuh jadi saya nyusuin dia di sini.
Si ibu : masa papanya orang bule, expat gak bisa beli susu formula sih !
Saya : ??????????????????? (dalem hati : "resek bener sih lo !")

Kejadian kedua :
Setting : di baby room di Plaza Indonesia, saya sedang kasih makan Aurele yang sedang duduk di baby strollernya. Ibu yang baru ganti popok anaknya mendekati saya dan percakapan kecil dimulai :
Si ibu : lagi makan ya, ganteng banget sih, papanya bule yah ? Udah berapa umur anaknya ?
Saya : iya. 13,5 bulan. Kalo anak ibu ?
Si ibu : 8 bulan, tapi anak saya besar, sehat sekali, sudah 10 kg beratnya. Berapa beratnya dia ?
Saya : Anak saya 9,1
Si ibu : Trus itu makan apa ?
Saya : pasta dengan tuna dan tomat
Si ibu : kayaknya makanan rumah ya
Saya : Iya, emang dari awal dia mulai MPASI, saya buat sendiri makanannya.
Si ibu : ooo pantesan aja agak kurus yah, coba deh kasih makanan udah jadi, luar punya, merk
GERBER, bagus sekali lho, anak saya tuh dikasih itu jadinya liat tuh badannya gemuk, sehat, pinter lagi. Pasti suaminya juga pernah dengar deh merk itu, kan itu import punya.
Saya : oya ? (sambil malas banget ngelanjutin obrolan singkat dengan si ibu)

Dua kejadian di atas bikin saya kaget bener, sumpah deh ! Apalagi kejadian pertama, terlalu jauh komentarnya. Betapa usilnya beliau ! Males bener saya beramah tamah jadinya kalo kayak begitu.

Memang sudah jadi komitmen saya dan suami untuk kasih ASI ke Aurele at least ampe umur 1,5 tahun, tentunya dengan pertimbangan berbagai macam. En masalah tempat, kalo emang tempat yang semustinya itu penuh, yah mo begimana lagi ? Lagian kalo dibilang "porno" juga nggak sih, wong udah ditutupin pake syal, lagian kalo juga "porno", gak papah juga deh demi anak. Tujuannya kan yang penting mulia. Ya gak sodara-sodara ?

- Keuntungan MPASI buatan sendiri :
bebas dari bahan pengawet dan pewarna, garam, gula dan lebih murah

- Keuntungan dari makanan jadi :
proses pencuciannya mungkin lebih bersih dari kalau kita membuat sendiri dan praktis (tapi harganya lebih mahal).

So ibu2 bisa memilih sendiri model makanan apa untuk sang buah hati. Choose what you think is the best for you. Gemuk = sehat n kurus = kurang sehat, siapa bilang ?

2 komentar:

>Lisa mengatakan...

Mudah2 cuma segelintir aja yg berpikiran spt itu, wong di pcis lagi pada back to nature kok.
Terus, kok pake acara minta maaf sih kalo nyusuin di tempat umum ? emang ada UU yg ngelarang ya ? Gue wkt di pesawat cuex aja tuh hi hi hi.

Ewoy mengatakan...

Wakakakakak...nemu aja lu say orang usil kayak gitu,hehehehe.Niwei gw sepakat sama elu,gw enggak pernah suka pakai MPASI buatan pabrik,gw prefer bikin sendiri.