Minggu, 09 Desember 2007

Gara-gara si otak-otak

Jam 6 pagi kemarin, aku kebangun dengan ringisan menahan sakit. Gak tau kenapa tiba2 perut ini kram, on n off gitu. 1 menit kram, ilang tar dateng lagi 5 kemudian. Gak enak bener deh rasanya. Kalo kramnya lagi datang, posisiku lagi berdiri, bisa berubah jadi ngebungkuk karena kalo badannya lurus jadi tambah sakit, walhasil sarapanpun jadi gak semangat. Aurele pagi itu 100% diurus sama papanya, karena aku prefer tuk ngeringkuk di tempat tidur sambil coba untuk konsentrasi ke yang lain biar rasa sakitnya berkurang dikit. Si Tole udah beres mamam, beres mandi, puas main, waktunya tuk tidur pagi nih, so it's nenen time......... Dengan jalan terbungkuk-bungkuk kayak si nenek lampir aku ke kamarnya si Tole n waktu gendong dia sambil coba duduk, si kram jelek itu dateng lagi, n wuffffffffffffffff rasanya asoy geboy bener deh, ini kram yang tersakit karena sambil gendong Aurele kali yah ! Trus selama menyusui ini dilalahnya frekwensi kramnyanya nambah, akhirnya dengan amat terpaksa, aku selese'in acara nenennya si Tole n taruh dia di tempat tidurnya. Tolepun nangis nunjukin protesnya karena dia masih belum puas nenen (maaf ya sayang, perut maman sakit banget nih nak !).
Karena belum berkurang juga, Nicolaspun inisiatif kasih aku air anget di dalem botol tuk ditaruh di atas perutku. Nolong dikit, frekwensi kram berkurang, tapi level sakitnya masih tetep sama. Inget2 lagi, makan apa ya aku kemarin yang tiba2 bisa bikin acara sabtu pagiku brantakan begini ? (rencana ke gym / berenang buyar n alamat rencana belanja sambil makan siang juga bisa buyar neh). ehhhmmmmmm ini pasti gara2 makan otak2 yang dibeli di pinggir jalan deh ! Emang kemarin sore aku minta tolong si mbak tuk beli otak2 di pinggir jalan Sudirman. Karena aku tuh critanya kemarin pengen banget makan otak2 n jalanan macet banget kalo mo pergi ke Carrefour Ratu Plaza. Tak ada rotan, akarpun jadi deh ! Emang 3 jam abis makan itu otak2, aku perutnya rada gak enak, tapi aku pikir hanya kaget cabe aja, si mbak juga gitu.
Ampe jam 12 gak berkurang juga kramnya plus aku udah diare n muntah2, akhirnya kita putusin untuk ke dokter. So mluncurlah kita ke SOS International di Kuningan. Nyampe di sanapun harus nunggu karena pasiennya banyak ternyata. Untung nunggu di tempat tidur, jadi waktu si kram dateng aku bisa ngelungkering badan biar kurang sakit. Sambil nunggu hasil test darah, aku dikasih suntikan tuk ngurangin kram, ngaruh sih. Abis itu priksa urine n stool juga. Ternyata oh ternyata, si dokter bilang ada banyak bakteri di perutku n kemungkinan emang dari si otak2 itu. mmmmmmmmmmmm it's not my lucky day .............

Ada2 aja deh nih, padahal rencana kita tuh malem minggu ini setelah Aurele bobok, aku ma suami mo dinner or nonton ke bioskop gitu berdua aja, pacaran nih critanya, hehehhee (si mbak yang biasanya kalo sabtu kerja setengah hari, aku minta tuk dateng lagi malemnya). Rencana tinggal rencana deh. Akhirnya acara belanja dikerjain Nicolas sendirian (untung dia type orang yang seneng belanja di supermarket) n dia sempetin ke Ratu Plaza beli beberapa DVD tuk ditonton di rumah tuk pengganti acara kencan kita. So lovely ...........

1 komentar:

>Lisa mengatakan...

mmmh ga bagi2 sih sama gue :-)