Sabtu, 15 Desember 2007

Gelar Tenun Indonesia

Kemarin sore, aku bertiga sama eyang uti (mamaku) n Fika pergi ke Gelar Tenun Indonesia di JCC. Tole ditinggal sama si mbak karena takut jadi capek karena kegerahan n kitanya jadi gak enjoy. Nyampe di sana, ternyata AC-nya cukup dingin n malah banyak ibu2 yang kedinginan n jadi beli syal di sana (trik yang bagus untuk bikin dagangan laku nih, hehehehe). Baru 20m memasuki hall, diriku ini udah kepincut ama stan yang ngejual kain tenun gedog - Tuban yang emang dah dipengenin sejak beberapa waktu lalu. Dah gitu cantik2 lagi, adaw, kacau banget gak sih ! Kalo gak inget2 kantong sih rasanya pengen dibeli semua deh ! Aku juga sempet tanya sama si mbak yang jualan kalo ini pengelola bisnis ini namanya Didin atau bukan, n dia bilang bukan.
Aku n si eyang dah keblinger karena banyak yang disenengin. Iya, kita emang seneng kain n kebetulan aku punya koleksi kain kecil-kecilan, siapa tau bisa bikin pameran kain lagi waktu kita pulang ke Paris. So ini kesempatan emas banget untuk aku nambah koleksi kainku. Trus kita juga liat stan2 pakaian jadinya, bagus2 deh, jadi dapet ide banyak nih untuk bikin baju. Kain udah ada, tinggal eyang yang jaitin deh. Kadang kan gak kebayang kalo punya kain tradisional trus mo dibikin baju model apa, nah dengan adanya para designer kayak Oscar Lawalatta, Ghea Panggabean, dll, nampilin baju2 hasil design mereka di pameran ini kan bisa dicontek tuh. So far kayaknya koleksinya cukup lengkap yah, ada stan dari Aceh, Bengkulu, Riau, Bangka, Sumbar, Sumsel, Lampung, Jawa Tengah, Jawa Barat, Tuban, Bali, NTB, NTT, Flores, Maluku, Sulawesi, Simpang, dll (masih ada satu deretan lagi yang belum sempet aku tengok). Tuk soal harga, aku pikir sih gak mahal yah, karena kebanyakan dari pengrajinnya langsung.

Nah, pas kita mo pulang n ngeliwati stan si tenun Gedog ini, si ibu yang punya stan-nya manggil aku :
Ibu : mbak, bisa kenal Didin bagaimana ?
Saya : Didin itu temen kuliah bu, dulu sama di paduan suara, dia ketua, saya wakilnya. Tapi kita beda jurusan.
Ibu : Oalahhhhhhhhh
Saya : Ibu, ibunya Didin ya ?
Ibu : Iya, saya tuh embok e si Didin, untung tadi aku gak ngotot ya mbak waktu ngomongin
harga, ne nggak yo isin e aku ..... bla bla .......

Temen saya Didin ini emang berbisnis batik pesisiran n kain tenun gedog, cuma saya belum sempet main ke tokonya, malahan dah ketemu ibunya duluan. Besok2, harganya cincai lagi ya bu .........
FYI, pamerannya sampe besok, so masih ada waktu buat yang pengen ngeliat, aku sama Nicolas sih rencananya pengen ke sana lagi, siapa tau di hari terakhir, bisa dapet harga yang OK lagi, hehehee secara si hubby juga seneng kain indo gitu. Klop kan ?

ps : kalo ada yang tertarik dengan kain tenun Gedog ini bisa kontak : Toko Aftrees, Jl. Raya Pejuangan No 24, Kebon Jeruk, 021 - 5355995

3 komentar:

MErrytaRiyadi mengatakan...

Hei....pencinta kain Indonesia juga toh?Daku juga say, so far koleksi belom banyak sih, masih mo nyari2 lagi kalo ada rejeki.Udah punya kain tapis Lampung?Kapan2 boleh liat ya say koleksinya,hmmmm...

ary mengatakan...

pecinta kain indonesia tapi belum lengkap koleksinya. Tapis baru punya selendangnya doang. Ada juga kain lampung yang bawahnya doang yang ada mas-mas sperti kain tapis. Kebayang gak ? Koleksinya ada di paris jeng, di sini cuman ada segelintir bener ....

Anonim mengatakan...

Ary, thanks komentar tentang batiknya. Ini sekaligus kalo gitu komentar lu tentang batik gw gw jadiin testimoni (komentar) juga di blog batik gw (aftreesindonesia.blogspot.com).
Ada alamat email / friendster / facebook gak ? Nanti gw kabarin lg kalo ada pameran2.
Skali lagi thanks ya Ry.

Didin