Selasa, 23 September 2008

"Semuanya Halal"

Banyak orang bilang sekarang ini adalah zaman edan dimana halal dan tidak halal bedanya menjadi tipis. Dan ini bukan berlaku di Indonesia saja rupanya, di luar negeri juga sami mawon. Jadi saya tidak perlu berkecil hati sebagai orang Indonesia. Gimana gak edan ? Susu formula ternyata diketahui mengandung melamine, beras putih yang diimport dari suatu negara dan masuk ke salah satu supermarket Asia di Paris, ternyata juga mengandung pemutih, daging sisa dari restoran di Jakarta, ternyata diolah lagi untuk menjadi makanan baru. Semuanya itu menjadi halal di dalam dunia bisnis. Terlepas dari motif apapun yang mendasari si pencipta "inovasi baru" tersebut, mungkin saja karena alasan kepepet karena susahnya mencari lapangan pekerjaan sementara biaya hidup melonjak terus, atau juga memang dikarenakan alasan mencari keuntungan sebesar-besarnya tapi dengan pengorbanan sekecil-kecilnya, tetap saja buat saya, mereka pelaku bisnis yang cukup kreatif itu tidak berpikir panjang, hanya memikirkan keuntungan sesaat . Untung saja saya masih bisa menghasilkan ASI, masih sanggup membeli beras organik dan masih bisa mengurungkan keinginan saya untuk membeli mie ayam "abang2" untuk sesaat.
Tapi itulah sifat manusia, diciptakan dengan segala kelebihannya oleh sang Pencipta. Akalnyapun dapat digunakan untuk membuat terobosan yang baru yang positif dan negatif. Dan saya sebagai orang awam, rasanya harus siap dengan "inovasi" baru yang mungkin akan bermunculan lagi. Bagaimana dengan anda ?

Nah, dapet kiriman imut aka butterfly award dari jeng Dwi di Bandung. Makasih ya Wi, jangan lupa mampir kalo jadi ke Jakarta lagi, ehhehehee

Kalo yang ini dari Lesca yang tahu brocolnya bikin air liur saya menetes


11 komentar:

mama icel mengatakan...

sekarang jadi parn kalau mau jajan..secara kabarnya daging sampah itu yg beli restoran juga..hiiii....

dwi willimann-krisnan mengatakan...

ahhh serem banget!

ngomongin susu, untung ita udah hengkang dari Cina! gw baca, sampe starbuck aja cuman serve black cooffe di cina..hohoho

Novy Chrystiana mengatakan...

aku sekarang makin parno aja ama mie ayam. Apalgi yg dijual abang2 di pinggir jalan!

lebih baik aku masak sendiri semua masakan buat dua anak2 mbak! Aku jarang jajan diluar,kecuali di resto yg udah kami percaya kebersihan dan ke"halal"annya!

AmeyasA mengatakan...

mama ben:

setuju ma novy....emang mending masak sendiri buat kita2....walopun masakannya sederhana karena ga jagokek koki, tapi terjamin bersih...

yah klo mau makan diluar cari tempat yg udh kenal ma terjamin...

duh apalagi mi ayam yg lewat2 kudu dikurangi bener2 ya kan....

tapi kalo udh lewat kita udh ga tau apa yg udh masuk perut, yah tinggal di aminkan aja deh dalam hati klo itu baik buat kita dan halal, soalnya ga sengaja...hihihi

ary mengatakan...

emang sih, yang aman itu masak sendiri. Sekarang aku jadi bikin mie ayam ndiri, kayak dulu di rantau aja. Daripada daripada deh, hehehhee

debbie mengatakan...

lah...gak usah jauh2 ttg susu sanlu made china itu, di indo sini apa sih yang gak dikasih formalin, pemutih, pengawet....
Blm lagi daging sampah segala
Bener2 deh.....orang indonesia itu "kreatif"

Mama Shasa Shahira mengatakan...

kl ngomongin daging sampah bikin bergidik.. beli daging mentah takutnya gak halal juga krn suka di campur ama pedagang nakal.. jd gak usah makan daging kali yaa..heheheh

Irma-MamaVian mengatakan...

Serem banget kalo baca yang gitu2 Ry. Manusia tmbah pinter kok malah tambah licik. Gorengan2 abang2 pinggir jalan katanya gorengnya pake plastik biar tambah renyah... Emang amannya home made semua aja...

widie mengatakan...

waahh bener yaaa jd kuatir kalo mau makan atau belanja takutnya semua serba palsuuuu hehe...
Jadi curiga deh sm yg murah2 tapi kl beli mahal terus duit jg terkuras habis gara2 belanja hehhe...

ENDRIYANI mengatakan...

Wah serem juga ya!!! Jadi bingung mau makan apa nich...??? Emang lebih baik masak sendiri tapi bahan mentah dipasar juga meragukan...Jadinya puasa aja terus kali ya..hehehe

fitri mengatakan...

Halo Ry.. pakabar bumil yang cantik? Punten.. lama ga nengok nih ;-). Kena virus M berat nih.. he he.

Duh, kamu bener banget. Aneh deh.. katanya di sini populasi muslim terbesar di dunia, tapi koq semua jadi 'halal' gitu loo.. hiks :-(.

Semoga ke depannya makin ketat pengawasan makanan ya..