Senin, 23 November 2009

maafin maman ya sayang ...

Kenapa judulnya seperti ini ? Iya, karena saya hari minggu kemarin marahin si mas kecil secara agak berlebihan dan perasaan nyesel masih menggelayut di hati saya sampai detik ini. Saya merasa lepas kontrol walaupun ada orang tua yang lebih reaksinya mungkin lebih dari saya kemarin. Semestinya saya masih bisa nahan diri untung tidak memukul tangannya, semestinya saya tidak perlu kasih tambahan 2 cubitan di kakinya, semestinya saya bisa lebih kompak sama suami tuk soal anak, semestinya saya memaklumi kalau Aurele kemarin juga sudah super ngantuk dan capek jadi tidak perlu cepat2 keluar tanduk saya ini .. semestinya ...

Marahin anak adalah wajar. Kasih hukuman ke anak di waktu dia melakukan kesalahan walaupun sudah diberi peringatan sebelumnya juga sah2 saja, tapi main tangan ? Selama ini bentuk hukuman yang saya berikan ke Aurele a
adalah mengunci dia di teras mini apartemen saya yang tembok pembatasnya cukup tinggi selama 3 menit (disesuaikan dengan umur), itupun juga diterapkan kalau peringatan ke 3 gak diperhatikan oleh anak. Nah, tapi kalo khilaf kayak saya kemarin ?

Kronologis cerita :
Setelah jjs di Plaza Indonesia sore itu, Aurele yang sudah kelaperan main puzzle sementara saya langsung mempersiapkan makan malam buat semua. 2 kali terdengar tangisan si kecil yang ternyata dipukul dan dicakar sama masnya karena Flavien gangguin si mas main (diperjelas ; gigitin puzzlenya si mas). Setelah makan malam tuk si 2 bocah siap, mulailah saya menyuapi si kecil dan meminta Aurele makan di meja makan dan memintanya makan sendiri (si papa dah stand by di samping Tole). Karena si papa lapar, jadi beliau pengen anak2 cepet tidur and disuapinlah si mas kecil. Ternyata Aurele males makan n banyak excusenya, biasa deh, kalo dah ngantuk n capek kan anak jadi cranky. Sebetulnya saya gak setuju dengan papa Nico yang sempat menawari Aurele tuk makan di depan TV (maksudnya biar bisa makan cepat gitu), trus lagi dengan nyuapin Aurele sebelum si anak sendiri mencoba makan sendiri (Aurele sudah bisa makan sendiri dengan baik, walau kadang memang masih disuapin kalo sayanya terburu-buru). Sampai Flavien selesai makan, Aurele belum selesai makan menu utamanya, malah sempat melepeh makanannya. Si papapun mulai tidak sabar menghadapi si mas kecil dan berusaha membujuk Aurele dengan membawa beberapa mainan dan buku Aurele ke atas meja makan sementara saya mandi'in Flavien. Aurelepun ternyata gak nunjukin "kerjasamanya" sama si papa malah sempet mukul si Papa dengan penjepit plastik roti n akhirnya hal itu bikin si papa marah, dan saya juga akhirnya marah juga. Saya minta si penjepit itu dan meminta Aurele untuk minta maaf sama papanya tapi ananda gak mau n malah mukul saya juga. Akhirnya saya pukul tangannya (ceples) dan saya ambil penjepit si plastik roti itu dan saya buang ke tempat sampah. Jagoan kecil saya yang membuntuti saya tahu kalo "mainannya" dibuang ke tempat sampah tambah keras nangisnya dan jatuhin si tempat sampah. Sontak sebagian isinya berhamburan dong, mana ada kuah sambel goreng ati yang tumpah lagi. Langsung deh saya jadi beneran marah n langsung "menghadiahkan" 2 cubitan untuk pertama kalinya ke pahanya Tole. Kaget dan tambah keraslah tangisnya. Astagfirullah ... kok saya jadi begini sih marahnya ? Saya sendiri kaget dengan reaksi saya dan langsung menggendong si Tole yang kliatan kalo dia gak kalah kagetnya dengan aksi saya itu. Suami sayapun kaget dan lewat matanya saya menangkap bahwa dia tidak setuju dengan cara saya. Tapi pastinya kami gak membahas "ketidaksetujuan" kami di depan anak dong. Setelah tangis pangeran kecil sayapun reda, langsung saya dan suami bicara dengan dia dan menjelaskan alasan kami orangtuanya marah dan gak lupa meminta maaf. Ya dong, walaupun emang si anak salah, tapi reaksi saya juga terlalu berlebihan. Tole gak kliatan memendam amarah dan langsung bilang, "aku mo ambil lukisan yang tadi, udah keling (kering) belum maman ? Tadi Olel lukis maman sama papa naik bateaunya (perahu) Papi (mertua laki2 saya). Je t'aime maman, je t'aime Papa (I love u gitu artinya)". nyusssssssss langsung perasaan bersalah saya bertambah deh. Pingin rasanya saya peluk2 dan cium2 Aurele sampai dia tertidur dan kalau saja Papa Nico bisa nyusuin Flavien sambil ngelonin, saya pasti bikin itu biar saya bisa nidurin Tole n nyanyi'in semua lagu yang dia minta sebelum tidur.


Penyesalan emang datang belakangan. Hari ini walaupun maman capek abis temenin eyang ke tanah abang, tetep maman sempetin bikinin cheese stick tuk kamu, biar kamu tahu kalo even maman capek atau sibuk, tapi tetep ingat ama pesananmu. Maafin maman ya sayang ... Smoga maman besok2 bisa jadi lebih sabar n bijak ngadepin tingkah kalian berdua. Insya allah. Je t'aime tres fort mon lapin ...


11 komentar:

irma-mamavian mengatakan...

Emang saat anak ngantuk adalah cobaan buat ortu ya, anak jadi makin ga terkendali. Kita ortu harus lebih sabar, harus banyak akal, tapi kan kadang2 kita juga hilang sabar... akhirnya nyesel deh... Aku juga sering nyesel kalau sampai hilang kendali, duh nyeseeel banget.

Diyah kusumaningsih mengatakan...

Duuh...kok sama kayak aq ya kadang suka nyesel kalo abis marah sama Zalfa. Padahal dah berusaha sabar tapi tetep masih suka lepas kontrol. Mudah2an kita bisa lebih sabar lagi ya ngadepin anak2 kita.

Lisa mengatakan...

duuuh kasian kakak aurèle.... gimana sih mama ary, biasanya kan sabarrrr (ngga kayak gue maksudnya). Yg penting lain kali dihindarkan.

Vera mengatakan...

punyaanak tuh emang buat mlatih kesabaran ya, aku juga klo udah kesel bgt tuh suka kluar tanduk, volume suaraku ditinggiin pdhl swami sering ngingetin jgn gt klo marah ma anak..hiks...masi bljr sabar jg nih aku ngadepin anak. papa azka malah lebih sabar, klo azka bikin ulah, "dihukum" duduk di kursi 5 mnt, trus minta maaf

BabyBeluga mengatakan...

Iya sih kalau lagi kesel emang kadang suka gga sabar. Tp disini meski banyak yg blg anak2 gga boleh dipukul, sebagian besar orang masih percaya kalau emang kelewatan nakal yah gga apa dipukul asal jgn keras2. istilahnya drpd we have troubled teens later mending kita take care of them selagi kecil, selagi mereka masih 'takut' ama kita.

yenni 'yendoel' mengatakan...

setuju banget sama sylvia. mukul anak juga boleh kok.. kalo nakalnya dah keterlaluan. biasa mukul di tangan, cubit di paha, mukul di pantat, asal gak mukul kepala, dada, wajah...
mending dikontrol sejak kecil supaya dewasa kelak juga gak lepas tanpa kendali. orang2 china di sini juga gitu omongnya. drpd setelah mereka besar, gak mau patuh ke ortu dan malah jadi "anak nakal".. bisa repot seumur hidup lho.
kejadian aurele persis banget dg yg aku hadapin dg crystal. kadang si cici suka "digangguin" adiknya, biarpun adiknya juga bukan sengaja mau mengganggu. kadang angie juga dipukul crystal. balesannya, kadang crystal kena gigit angie, terus mewek woaaaaa... ada lagi yg misal disuruh makan, tapi menye-menye .. lama banget, kadang juga gak sabaran. dimarahin..mewek...woaaaa.... aduh, sama banget deh setelah punya 2 anak, kejadian aurele itu sering banget. hehehe... memang kita kudu banyak sabar juga yah...gak gampang. apalagi kalo dah emosi. terus setelah si kecil mewek, nyesel deh kita. langsung gak tega ya kan..langsung dipeluk2. apalagi terus, "mama, maaf. aku salah." duh..nyesss..!

DessyCherryPonie mengatakan...

mba....ikutan terharu baca postingannya, jd ikutan mikir aku akan jd bu yg sabar g ya??? hhuhuhu parno sendiri...

lidya mengatakan...

sama mbak aku juga nyesel banget kalo habis marah. moga2 aja ngerti itu demi kebaikan. mbak blog aku pindah ya ke http://fitrian.net

bunda Aliyyah mengatakan...

Hiks hiks, ada kalanya saat si kecil berbuat "ulah" dan kitanya juga lagi ngga kuat nahan sabar ... jadi terprovokasi ya bun buat "menghukum" si kecil, hehehe. Salam kenal juga ya bunda, dan boleh kulink ya blognya maman aurele. Btw, bun dapat rompi lukis si aurele dimana ya bun ... saya lagi nyari buat Aliyyah tapi ngga tahu mesti beli dimana. dah nannya2 di toko2 perlengkapan anak, toko mainan, toko buku tapi ngga ada tuh :)

Raquel Brenda mengatakan...

Tau banget rasa nyeselnya Ry, gw juga pernah begitu (ceples), krn mamanya yg udah cape n anaknya malah cranky, abis deh kesabaran hehe...

Kayaknya setiap hari kesabaran kita di uji ya Ry... aku yg baru punya anak satu aja kadang cape banget harus selalu sabar, suka salut liat ibu yg punya anak 3 atau lebih...

lesca mengatakan...

aku juga sering ngalaman detik2 menegangkan kayak gitu.
kalau udah capek, darah emang cepet banget naik ke kepala ya...

but you know something ry, i think you are one of the best mother i've ever known...