Selasa, 10 Maret 2009

Jakarta, Tokyo atau Paris ?

"... Jadi elo lebih seneng hidup di Paris, Tokyo atau Jakarta Ry ?" Sudah beberapa kali dapet pertanyaan seperti ini dari temen2. Terus, jawabannya jadi apa dong ? mmmmmm mikir dulu yah ! Monggo dibanding-bandingin ...

Dimulai dari point yang enak yah .....

- Kalo di paris, seneng aja ama suasananya (walaupun tidak sebersih kota2 di Belgia), saya suka banget jalan kaki atau naik kendaraan umum di sana, ada banyak taman buat segala umur, apalagi saya yang udah punya buntut dua begini, taman yang bertebaran di Paris tuh bisa dibilang sarana tuk refreshing, ngeceng (selaku istri yang baik, acara ini gak berlaku bagi saya, heheheeee ...), jogging n pastinya untuk anak2 bisa main n lari2 sepuasnya. Musiumnya juga bikin orang segala umur tertarik untuk pergi ke tempat yang biasanya udah dicap sebagai tempat yang membosankan. Bait lagu, "I love Paris in a spring time", itu berlaku buat saya.

- Kalo di Tokyo, enak banget kalo jalan2 tuk para ibu yang udah punya anak, cos urusan ganti diaper anak atau acara menyusui lancar bener karena di mall2 tuh menyediakan baby room yang bersih (tau dong standar bersihnya Jepun ...) ato paling gak di toilet stasiun metro ada tempat tuk gantiin diaper bayi. Bahkan di dalam toilet2 (di mall) sering ada tempat duduk khusus untuk bayi/batita, jadi para ibu bisa menuntaskan "kebutuhannya" di toilet, tanpa takut repot membawa anak ke dalam toilet. Mantab gak tuh ? Patut bener ditiru

-Kalo di Jakarta, ada si mbak yang bisa bantuin urusan rumah jadinya saya bisa nyantai dikitlah, bisa dipijet lagi ! heheheheeeeee .. (sori ya Lis, tar kalo gue balik ke Paris, nasip gue juga sama lagi kayak elo, jadi nyonya merangkap pembantu, hehehe) n ada Pasar Tn Abang yang bikin saya gak pernah bosan untuk belanja ke sana.

Sekarang point yang gak enaknya, teng tereng .....

- Kalo di Paris, pastinya nemuin baby room itu gak gampang, so gantiin diaper si bayi di baby stroller itu adalah hal biasa. Saya sendiri belum pernah nemuin juga ruang menyusui di sana, pantes aja gak banyak wanita Paris yang menyusui si bayi lebih dari 2 bulan. Kalo saya sih cuek aja, dengan modal syal, saya bisa menyusui dimana saja n kapan saja, mau protes ? Bisa saya pelototin deh orangnya, eheheee
- Kalo di Tokyo, selama setahun saya tinggal di sana, yang namanya pemandangan ibu hamil/ibu dengan membawa batita dan baby stroller dan tidak dapat tempat duduk di metro atau di bis adalah hal biasa. Padahal di bis atau metro itu ada tempat khusus untuk ibu hamil , ibu dengan anak, orang tua, atau orang sakit/cacat. Ibu hamil yang membawa baby stroller beserta batitanya juga tetap tidak mendapatkan haknya untuk duduk di transportasi umum. Orang yang duduk di kursi prioritas itu biasanya tidur atau malah ada yang pura-pura tidur, atau terhanyut dengan main game di HP. Beberapa kali saya harus menghardik orang untuk membuat mereka berdiri dan memberikan tempat duduknya untuk saya. Belum lagi kalau saya harus naik turun tangga di stasiun metro dengan membawa baby stroller beserta "isinya", belum pernah sekalipun saya ditawari bantuan mengangkat beban yang tidak ringan tersebut oleh penduduk lokal Tokyo. Ngenes deh ah !
- Kalo di Jakarta ? Kadang suka parno ama yang namanya kandungan di suatu makanan n bosan dengan yang namanya mall, mo ke luar kota yang gak jauh, suka macet. Mo ke taman umum, selain seringnya kotor dan tidak aman, saya yang kebetulan bersuamikan bukan orang pribumi, suka merasa jengah dengan sikap orang2 sekitar yang menjadikan kami seperti barang tontonan. Niatnya mo ke museum, tapi dari setahun lalu belum kesampean juga memperkenalkan sekilas sejarah Indonesia ama si mas besar.

Jadi gimana dong ? Yang paling enak sih pastinya tinggal di Paris dengan fasilitas ibu dan anak seperti di Tokyo dan punya PRT, hehehee mantab gak tuh. Itu pastinya juga maunya mama Lisa yah, tul gak Lis ? Berhubung tuk sekarang kayaknya hal itu gak mungkin, yah, kalo saya sih dibawa enjoy aja deh. Yang enak dinikmatin, yang gak enak yah, dicoba tuk dimaklumin aja, kalo gak ntar hidupnya gak pernah seneng dong ..... Betul gak sodara-sodara ?

15 komentar:

fitri mengatakan...

Halo Bu.. huaaa.. lama ga nengok nih ceritanya udah banyak ;-).

Kalo buat aku, jakarta, tokyo ato paris ya.. ? Hemm.. kamu beruntung banget udah keliling setengah dunia :-D.

irma-mamavian mengatakan...

Loh Ry, jadi seneng dimana??? Kalo aku seneng di Paris deh hehehe. Soalnya di Indonesia kebanyakan parno, dari makanan, polusi, sampe ke dokter aja takut :D

ocha mengatakan...

jadi dmn donk mba? enak banget ya udah nyobaik eropa dan asia dan bisa bandingin. pastinya di indo enaknya cm krn ada PRT ya mba kalo suasananya mah duuuh parno deh liat sana sini bencana, kecelakaan, rampok dll.

Mama Ben mengatakan...

betulllllllllllllllllllllllllllll!
setujuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu!

wah ry,kamu udh pernah ke jepang juga ya...weleh weleh....aciknya....baru tau aku....

kapan yah aku....?kapan ry ke jepangnya sih?

aku kelewatan baca postingan kali ya...huehuee....

Vera mengatakan...

Kalo aku pasti milih Jakarta, Ry hahahaa..walopun crowded dan byk polusi..tetep deh makanan dan jajanannya suka ngangenin:D halah bumil mah mikirnya cuma makanan muluw yah hahahaha....

TrueMom mengatakan...

Kalo gitu kayaknya enak di Indonesia..kalo di kasih taman yang jangan jauh2 dan layak buat anak2 kita ya..rie...

tapi anyway..dimana juga enak dech..asalrejeki cukup.. suami sehat anak2 sehat..saling mencintai dan saling memaafkan...itu lebih dari cukup kali..:-)

hidup-tenang-dot-com..judulnya..

Nia mengatakan...

wah asyik ya udah hidup berpindah2 negara.....punya banyak pilihan...kalo aku mah enak gak enak tinggal di jakarta yah harus dijalanin soale gak ada pilihan lain hehehehe....

Lisa mengatakan...

Tricky question ya Ri.
Gw setuju ama Irma krn sejak punya anak, gw jg jadi parno terutama utk kesehatan.
Gw jg setuju sama Nuke, kayaknya di mana aja enak asal diberi kesehatan.
Tapi .... enakan paris deeeeeh kayaknya kita dijauhin dari sumber2 yg menggoda (dugem, ngrumpi, dll dll), di sini enak nempel ama suami n anak terus... asal jangan bosen aja hi hi hi

debbie mengatakan...

whoahahaha....unsur PRT nya ga ketinggalan ya say.....
hehehehe.....

jkt adalah surga makanan!

ke2nai mengatakan...

Jakarta, Paris atau Tokyo ya.. Saya pilih jakarta lah.. Karena lahir sampe sekarang hidup di Jakarta (walopun skrg udh rada minggir dikit. heheh...). Kalo Paris atau Tokyo kan blm pernah kesana jd gak dipilih. Hehehe...
Tapi yang suka bikin sy sdkt iri sm tempat2 di LN tuh ada taman2 bermain yg kayaknya enak bgt deh. Kl di sini kan susah. kebanyakan mall. Pdhl main di taman kan enak..

mama valisha mengatakan...

ada enak & gak enaknya ya mba...
yg penting deket ama orang yg disayang dimanapun enak deeeehh

lesca mengatakan...

betuuulll....!!!!!
dan yang paling enak emang bisa ngumpul sama our loved ones. sehat. banyak duit. sukur2 kalau bisa di tempat yang setenang paris, dengan fasilitas selengkap tokyo. dan ada si mbak kayak di jakarta.

hehehe... :D

btw, flavien apa kabar Jeng?

ENDRIYANI mengatakan...

Wah bingung juga ya...Menurut saya semuanya menyenangkan...hehehe

Tapi yang penting dimana pun cari yang adeem ayem dech...good luck!!!

Hanif and Raihan mengatakan...

Semua tempat ada enak ga enaknya ya pasti... tinggal ditimbang2 aja.... Kalo di negri orang emang yang pastinya kudu mandiri, susah alias mahal kalo mau pake 'asisten'....Tapi kalo di Indonesia, ga ada yang ngalain dech dalam hal makanan enak......apalagi tersedia di mana2.. mau nongkrong pinggir jalan ok, mau manggil di depan rumah bisa.... ga kayak disini....(jadi kangen makanan2 Indonesia nich....)

yendoel mengatakan...

ary, di china taman2 biasanya gratis dan suka dilengkapi sarana bermain anak2 atau sarana olah raga utk orang2 tua. kalo mau menyusui di manapun gak bakal dipelototin orang (even gak harus tutup2 pakai syal). kalo di bus, banyak orang yang akan memberikan tempat duduk utk ibu hamil, orang yg gendong anak, orang tua, orang cacat. bahkan di tiap bus ada announcement rekaman yg dibunyikan oleh sopir tiap ada orang kategori khusus yg naik "silakan memberikan tempat duduk utk orang yg membutuhkan bantuan". tapi gak banyak mal yg wc-nya bisa buat anak2 ganti diaper. (kalo bandadra, biasanya ada dan ada ruang menyusui). pembantu, bisa aja nyari. asal sanggup bayar. kalo di kotaku kira2 per bulan 1.4 - 1.8 juta Rp). rate ini tergantung di kota mana. tapi kami lebih merasa aman tanpa pembantu. takut penculikan dll. kebetulan ada mertua yg bantu jaga cucu selama ortu kerja. enaknya bus2nya bersih2, gak kayak metromini atau patas di jakarta. tapi..di sini gak ada pempek, siomay, resto padang, sate padang, dan aneka masakan indo. hiks..hiks...