Minggu, 25 November 2007

Gundul



Akhirnya si Toel digundulin juga. Emang kemarin itu kan niatnya setelah pulang dari Paris, rambutnya mau kita babat abis cos dia sering garuk2 kepala karena kepanasan n ada biang keringat di daerah tengkuk atas. Selain itu ada alasan lain juga sih. Berhubung rambutnya si Tole ini tipis seperti papanya, gue berharap smoga kalo abis digundul, rambutnya bisa tumbuh lebih tebal gituuuuuuuuuuuuuuuu

So 10 hari lalu, waktu gue, Aurele, si mbak n Eva maen ke tempatnya Martha, dikasih tau kalo salon tempat anaknya Gerald digundulin cuman beda beberapa rumah aja. So setelah spik spik bentar ama suami di telpon, pergila rombongan bodrek ini ke salon. Bismillahirrohmaanirrohiim ... smoga si alat cukur itu gak ngelukain kepalanya Tole. Disepakatin si mbak yang pangku Tole n aku yang "entertain" Tole, berhubung salon kecil gitu, bukan seperti Kiddi Cuts yang ada mainan n TV. Yang ada kemana si alat cukur itu gerak, si Tole pengen liat sesuatu yang bergerak2 di kepalanya itu n otomatis bikin kinerja si tukang cukur tidak efisien dong. Trus mulai nangis karena rambut2 jatuh ke mukanya bikin dia gak nyaman ditambah lagi dengan panasnya udara, maklum gak ada ACnya nih ! Entertainement yang saya berikan ternyata tidak berhasil. Mainan, buku, gak ada yang bisa ngilangin gatel di mukanya n udara sejuk di sekitarnya. Walhasil potongan tidak maksimal, bagian belakang kepala kurang tipis dikit deh. But it' s OK.

Besok paginya, barulah Nicolas liat bentuk kepala baru sang putra tercinta. Reaksinya ? "?/@,_+*, hihihiihiiiiiiiiiiiiiii tak sanggup berkata-kata maksudnya. Maklumlah, acara nggunduln anak itu bukanlah budaya Perancis jadi rasanya aneh untuk mereka. Termasuk mami papinya yang udah ngeliat wajah baru sang cucu via Skype. Mereka kliatan terpaksa menelan ludah meliat "nasi sudah jadi bubur". Sambil bilang "harus digundulin berapa kali emangnya ? sekali aja cukup gak ?". hihihihiiiiiii ada yang ketakutan euyyyyyyy

Hari Rabu pagi yang lalu, sewaktu mandi'in Aurele, saya tiba2 berinisiatif untuk "nipisin" rambut yang tersisa di bagian belakang kepalanya si Tole. Kebetulan sih emang model gundulnya itu yang masih disisain setengah cm deh ! Sesuai dengan teknik yang saya dapat dari pengalaman Indah n suaminya yang waktu itu nggundulin Yuki-chan dengan cukuran jenggot n kepalanya dikasih shampoo, mulailah saya menjalankan alat tersebut di kepalanya Aurele. Dia gak nangis, cuman pengen tau bener apa yang saya kerjain di atas kepalanya sambil terus main dengan mainannnya di bath tub. 15 menit kemudian, tereeeeeeeeeeeeennnnngggggggggggggggg
Ya ampun .......... kepalamu nak, kenapa jadi banyak pitak sebesar uang gopek-an begini ? oalaaaahhhhhhhhhhhh pasti papanya bisa ngomel nih ngeliat hasil karyaku yang bener2 tidak memuaskan banget. Harus ke salon, harus ke salon pokoknya !
Sore2 setelah belanja di Giant - Plaza Semanggi, akhinya kita pergi ke PURREL di Wolter Mongunsidi. Si mas2 n mbak yang kerja di sana yang ada sih ketawa ketiwi ngeliat hasil karyaku di atas kepalanya Aurele itu (maafin maman ya sayang). Wong si mbak aja udah ngakak2 waktu ngeliat model gundul barunya Aurele itu. Akhirnya mobil2an yang jadi tempat duduk Aurele selama si mbaknya bekerja, jadi jurus yang ampuh untuk bikin Aurele lebih anteng waktu alat cukur listrik itu berseliweran di atas kepalanya n 5 menit kemudian, sudah rapihlah kepala anak saya, pitak sebesar gopek-an itu udah lenyap. Lega rasanya !

Ayo lis, in, kapan mo liat Tole dengan wajah baru di skype ?

1 komentar:

>Lisa mengatakan...

whoa.... fotonya dong ha ha ha, memang nekat sekali kau. Gue kemarin mendekin bulu matanya si ceuceu (pas dia lagi tidur) dg harapan bulu matanya bakal lebih lentik dari mamanya.