Senin, 20 Juli 2009

Nos vacances d'ete

Papi gendong kembaran mininya yah ?

Hallowwww ..... kita udah balik nih dari mudik ke kampungnya si Papa. Seru, seneng n masih pengen liburan sebetulnya di sana. Cuman, mengingat jatah cuti si papa yang terbatas, jadi kita 3 minggu aja deh di sana. Keluarga di sana nanyain kenapa saya n 2 jagoan kecil gak tinggal lebih lama di sana. Jawabnya ? Bukannya gak betah tinggal bareng ama mertua, tapi takut gak punya nyali tuk pulang ke jakarta, 16 jam perjalanan (14 jam di pesawat dan 2 jam transit) dengan 1 bayi n 1 batita yang aktif.

Seperti tahun2 sebelumnya, acara liburan keluarga kecil kami ini dibagi 2, 10 hari di kampungnya si papa Kiko aka Paris n abis itu 13 hari di Les Sables D'Olonne, daerah pantai bagian barat daya Perancis. Kenapa balik ke tempat yang itu2 lagi ? Karna emang di sana tempatnya asik banget tuk liburan musim panas dengan anak2. Selain pantainya yang cantik n landai, Tole yang udah mulai gede, dia bisa mulai nikmatin fasilitas permainan yang tersedia di pantai seperti trampolin, mini karting, dll. Kulit jadi hitam karena sengatan sinar matahari di pantai n suhunya rata2 lebih panas dari di Jakarta, gak jadi masalah buat saya, yang penting hepi ! Saya sempet ngobrol dengan 2 nenek2 dari Belgia dan Jerman yang bilang kalo selama 20 tahun ini, setiap tahun mereka pergi ke Les Sables D'Olonne untuk liburan musim panas bawa anak n cucu. Tuh, terbukti kan kalo tempatnya OK ? hehehe .... Waktu saya tanya kepengan gak pergi ke Indonesia ? jawabannya : nggak, karna takut ama bom. N ternyata bener aja, ada bom meledak lagi. Terkutuklah orang yang bikin itu untuk alasan apapun !!!!!

Tole n mini karting. Berhubung ternyata ini sepeda cukup berat, jadi sayalah yang mendorong-dorong dengan bantuan tongkat kayu yang emang dah disiapin petugasnya. Di arena mini karting ini, si anak bisa bereksperimen untuk mengisi bensin, cek tekanan udara di ban, telpon emergency, dll. Model jalannya juga kayak jalan betulan, ada lampu alu lintas, rambu2 lalu lintas, tanjakan, dll. Seneng banget deh pokoknya jagoan saya ini.

Dengan armada SQ, kami berangkat tanggal 26 Juni jam 7. Perjalanan dari tempat kami tinggal ke bandara yang biasanya memakan waktu 45 menit, kali ini memakan waktu 2 jam, karena ada kecelakaan di tol dan setelah itu 2 pintu tol ditutup, jadi saya n suami sempet deg-degan n Pak Uci, supir kami juga udah mulai senewen, karna kalo sampe ketinggalan pesawat n nyusul dengan pesawat yang berikutnya, gak mungkin banget lari2 bawa 2 batita dalam waktu 30 menit di bandara Changi yang segede gambreng gitu. Wuih, sampe di bandara, ternyata banyak penumpang yang bernasip sama so seluruh keberangkatan malam itu (kayaknya) memang terlambat. Jakarta - S'pore berjalan lancar. Tolepun makan dengan lahap n anteng plenteng dengan buku yang sudah saya siapin dari rumah. Sampai di Changi, kamipun langsung ganti pesawat A380 yang sekarang jadi armada SQ untuk penerbangan S'pore - Paris, S'pore - London, S'pore - Tokyo n S'pore - Sidney (yang saya tahu). Kesannya ? bagus, lebih luas, lebih lega, toiletnya juga lebih luas, baby tablenya juga lebih luas jadi nyaman deh kalo bawa bocah kecil atau bayi ke dalam toilet. Apalagi kelas premier-nya, berupa bilik2 kecil gitu n kursinya bisa dirubah menjadi tempat tidur kecil yang benar2 rata. (kapan yah bisa bepergian dengan kelas itu ? ehhe). Posisi kami yang ada di lantai atas membuat si Tole ngiler tuk maen naik turun tangga, untungnya masih bisa dikendalikan, kalo gak olahraga deh papanya.
Alhamdulillah perjalanan lancar, anak2 tidur bagus, termasuk Tole. Sempet kebangun 2 kali tapi gampang lagi untuk ditidurin. Flavien ? Selama ada maman yang siap kasih nenen setiap saat, biar ada goncangan kuat juga dia tetap tidur, heheheheeeeeeeeee

Gimana dengan Aurele n Flavien di sana ?
Gak ada problem makanan dengan Tole. Dia senang banget tiap kali diajak jalan2, bisa liat truk sampah, telepon umum, beli roti, ambulance, dll. Kalo jalan kaki, kadang suka nyanyi2 sambil lompat2. Tapi dasarnya bocah yah, kadang kalo lagi gak mau dipegangin tangannya, dia suka jalan cepet atau lari kegirangan gitu. Untungnya kalo ada belokan atau perempatan, dia sering inget untuk stop tungguin kita nyamperin dia atau tengok kiri kanan, liat kalo2 ada mobil mo lewat, kalo gak ada baru deh dia lewat. Good boy, berarti ajaran Papa Maman dah diserap cukup bagus ya nak ! Cuman kalo nek mobil kayak waktu PP liburan ke les sables d'olonne (selama kira2 5 jam), ada masanya dia gak betah duduk pake seat belt n parahnya, bisa ngelepasin sendiri lagi. Yang ada mamannya mulai ngomel2 karna si Tole gak langsung nurutin permintaan papa mamannya tuk duduk manis di car seat. Ketar ketir dong kalo ketauan polisi di sana, point SIM Papanya bisa dikurangin n pake bayar denda juga. Yah, namanya juga anak, dimengerti sih kenapa dia bisa gitu, tapi namanya peraturan kan tetep peraturan, jadi emang harus coba dikasih pengertiannya si jagoan kecil ini.

Flavien juga fine2 aja, lancar nenen n jadi "mainan" seisi rumah. Tambah sering berusaha tuk duduk sendiri n berdiri. Pokoknya kalo gendong dia, harus waspada selalu cos dia suka tiba2 melengkungin badannya ke belakang kalo liat sesuatu yang dia suka. Ngocehnya tambah banyak, palagi kalo kita ajak ngomong, hehehe lucu deh ! Gusi sering gatel jadi tambah sering gigitin semuanya. Acara tarik menarik objek tambah seru. Kalo dipangku pas mamannya atau siapa aja yang gendong dia pas lagi makan, dijamin dia pasti nari itu taplak meja deh. Mulai kebal dengan "serangan" dari masnya yang mulai lagi selama liburan ini, banyak orang perhati'in si adek, mas mulai cemburu nih !

Saya mulai dengan cerita yang di Paris dulu yah. Sori bener kali ini postingannya panjang bener, bikin pegel yang mbaca yah, hehehe abis saya sendiri maunya cerita terus, gak tau harus motong dimana, sori yaaaaaaaaa ....
Pastinya di Paris saya menyempatkan diri ketemuan dengan teman2 dong. Sampai di Paris hari Jum'at pagi, dijemput dengan Papi (eyang kakung versi Perancis) di Charles de Gaulle, sementara Mami nunggu di apartemen karna gak cukup tempat di mobil. Sarapan dengan pain au chocolat yang dibeli di boulangerie langganan mertua saya yang enak bener sambil ngobrol ngalor ngidul. Acara hari itu, cuman jalan2 di daerah sekitar, beli obat2an n produk perawatan anak, beli buku2 tuk dibawa ke Jakarta. Sabtu, acara makan siang di apartemen kami daerah NATION yang berjarak 700 m-an dari apartemen mertua, dengan Eliza, Regis n Celia. kangen sama apartemen sendiri ? Pasti dong. Seneng rasanya bisa ada di sana lagi.

Home sweet home

Makan yang simpel aja, beli jadi n tinggal masak pasta aja, sementara sahabat saya yang baek ati ini bawain dishert n bantuin macuum lantai kayu apartemen kami malah. Sori ya guys, abis yang punya apartemen gak bisa dateng lebih pagi tuk bebersih dulu. Aurele n Celia langsung maen2, kadang Flavien diajak juga sih, hehee ...

Tole, Celia n Flavien

Hari Minggu paginya, Aurele diajak papanya beli roti di boulangerie (toko roti), si mas kecil seneng banget kalo diajak belanja secara modelnya kan beda gitu ama di Jakarta. Trus beli buah sama saya di toko buah di depan mertua saya yang menyediakan buah2 yang enak sesuai musimnya (biasanya buah yang dijual tidak sesuai dengan musimnya, rasanya gak enak karna matangnya dikarbit atau didatangkan dari jauh aka luar perancis dengan harga murah tapi rasa gak jamin). Makan siang dengan keluarga besar suami saya jadi agenda kami siang itu, rame pastinya, ada 25an orang deh kira2. Cuaca mendukung, jadi acara makan n ngobrol2 bisa dilakuin di teras apartemen mertua saya yang cukup luas. Seneng bisa ketemu mereka, n di luar dari anak di bawah usia 10 tahun, ternyata saya jadi manusia terkecil di ruangan itu, hehehehheeeee kebalap sama ponakan yang umurnya masih 14 tahun, huhuhuhu ayo Aurele n Flavien, minum susu n makan keju yang banyak yah nak, biar ukurannya nanti jangan ikutin mamanmu, ikutin Papa ajah ! heheheh.... Malamnya, saya dan suami nyempetin pergi berdua aja beli ice cream Berthillon fave kita, 1 scope sorbet dark chocolate n 1 scope sorbet peach langsung saya lahap dengan cepat, slurpppp ...

Hari Senin, bawa Aurele main di playground trus abis makan siang ngupi2 sama Rizki di daerah mertua saya CHARONNE n dilanjutin dengan shopping aksesoris yang lagi sale di .... boul Voltaire yang masih deket dengan apartemen mertua saya juga. Saya suka toko ini karena barangnya berkualitas bagus tapi harganya OK, kenapa bisa gitu ? Karena emang mereka bikin sendiri aksesorisnya.

Hari Selasa, makan siang (mpe jam 6an) dengan beberapa teman di apartemen kami, kali ini saya ke sana jam 12, bisa bersih2 dulu. Aurele n gak ikut, cos si mas kecil main di playground, trus bobok siang, trus makan (telat) n baru jemput kami di rue de Picpus. Obrolan seru banget pastinya makanya bisa ampe segitu. Itu juga kalo gak tinggal di tempat mertua, pasti masih ngumpul di Picpus, hehehee

Hari Rabu, belanja oleh2 di toko fave seperti biasa, LA VAISELLERIE di daerah St Paul. Aurele jalan2 sama maminya ke playground, sengaja emang, biar si mami bisa manfaatin waktu deket ama cucu n saya n si yayang bisa makan steak di resto fave khas daerah Auvergne di deket rue de La Paix dengan tenang (secara resto ini selalu rame di jam makan siang, karna emang terkenal di kalangan orang kerja di daerah sekitar. Buat saya, steak di sini enak banget, saosnya juga super enak, seperti biasa saya memesan 1 steak (well done) ditemani dengan kentang goreng (tapi saya gak penah bisa ngabisin kentangnya) n gak lupa saos lada hijau. mmmmmuantabbbb

Dari sana, kami berdua meluncur ke butik Alain Figaret, beli beberapa kemeja tuk si mas besar yang ternyata harganya naik 25 euros dari tahun lalu. Tuh kan, emang kenaikan harga itu ada di mana-mana deh. Dari situ, lanjut ke Galerie Lafayette, beli titipan teman, minum coklat panas di Malongo Cafe trus lanjut ke H&M, beli kaos tangan buntung tuk si kecil secara ternyata di Paris udara super cerah begini, 31 - 34 derajat lho sejak kita datang. Bis dari sana, kita pulang nek metro. Lumayan lega karna sebagian besar titipan n oleh2 dah kebeli n anak2 ternyata gak rewel ditinggal ama mami papinya. Good boys, we're proud of you guys .... Makan malam di rumah aja, nikmatin masakan mertua yang enak.

rue de la Paix

Hari kamis, yayang saya kebetulan pergi ke kantor, untungnya hanya tuk 1 hari ini saja, jadi saya n 2 jagoan kecil jalan2 sama mami. Karena paginya si Tole keukeuh mau main, diperjelas : kejarin burung dara di taman, walhasil rencana naik bateau mouche jadi gagal, karna dah mepet ama makan siang. Walhasil kita makan siang di rumah, trus jalan2 (rencananya mo nek bis tapi ternyata rute si bis berubah n kita gak tau, jadi nunggu sejam-an di halte, garing deh jadinya) ke daerah Ledru Rolin n sempet main di playground dulu. Saking lamanya nunggu bis, Tole yang kepengen banget nek bis, akhirnya ketiduran deh. Ya wis, akhirnya kita rombongan kecil saya mampir ke butik GAP sambil ngadem, sambil cari2 barang2 yang sale, kali aja ada yang menarik untuk si kecil , tapi ternyata gak ada (sampai detik itu saya belum tergoda untuk ngesale lho ). Dari situ, si kecil masih bobok n saya ajak mertua saya tuk lanjut ngintip2 di butik Comptoir du Cottonier. Ada sih baju yang menarik saya tapi yang saya taksir harganya masih 50 euros, sayang juga kalo beli harga segitu tapi ntar gak bertahan lama, kan kali aja pelan2 berat badan saya bisa turun gitu, hehehhee gak mo rugi dong .... Dari situ, acara lanjut ke butik2 anak yang bersebaran di sepanjang rue fauburg st antoine ini yang emang terkenal sebagai daerah shoppingnya di luar rue Rivoli, boulevard St Michel n avenue Champs Elysse.
Akhirnya karena 2 kali kami kelewatan bisnya (bis hanya berhenti untuk mengambil dan menurunkan penumpanga di halte saja), akhirnya kamipun jalan kaki pulang, kira2 1,5 km deh. Gitu nyampe di lobby apartemen, Tolepun terbangun n langsung minta jalan2. Waktu saya kasih tau kalau kita sudah jalan2 dan dia ketiduran, dia langsung nangis n protes keras dengan menangis. Kakinya nendang2, saya dan mami sampai harus mengeluarkan tenaga ekstra untuk membawa dia yang ngamuk berikut babys trollernya ke dalam lift. Kemarahannya ternyata masih berlanjut sampai di apartemen, untuk keluar dari lift aja, si papi harus ikut turun tangan karena tenaga si Tole cukup besar sedangkan saya juga harus membawa Flavien dan baby strollernya. Wuih, baru kali ini deh Tole ngamuk begini. Setelah 5 menit di dalam apartemen, mulai adem dikit, dalam keadaan tetap masih nangis tapi udah gak pake nyentak2 kakinya lagi, dia ngikutin kemana saya pergi dan minta digendong n minta saya duduk di sofa. Saya ladenin dong permintaannya, duduk di sofa dan memeluk dia sambil menjelaskan bahwa kita sudah banyak jalan2 hari itu n sebentar lagi udah waktunya makan malam. Si Tolepun keukeuh dengan keinginannya tuk jalan2, sempet saya jadinya marah ke dia n saya ancam dia untuk kasih hukuman kalau dia terus "ngambek" dengan cara yang lain dari biasanya ini. Akhirnya mertua saya yang perempuan yang juga kaget dengan sikap Tole ini menenangkan dan meyakinkan saya bahwa kemarahan ini adalah biasa ditemui pada anak usia umur 2 - 3 tahun (beliau memang pekerjaannya berkecimpung dalam bidang psychologi anak dan ibu). Diapun berinisiatif untuk memancing dia mau mandi dengan alasan waktu amarah kita sedang memuncak, air segar bisa menyejukkan tubuh dan suasana hati kita. Ide yang bagus betul banget mami ! Bujukan mami berhasil dengan sukses dong ! Salut deh buat dia. Akhirnya saya, mami, Tole n Flavien "ngumpul" di kamar mandi tanpa ngebahas "masalah" barusan. Sikap Tole berubah total dan kembali jadi sebelumnya, tanpa ada sama sekali kelihatan bekas kalau dia barusan aja ngamuk. Setelah si pangeran saya ini sudah rapi jali, sayapun ajak dia main kereta dan sambil tanya penyebab dia marah2 tadi. Dia bilang "Ole mau nek bateau (perahu) ama nek bis maman" ... Oalahhhhhhh nak nak ... jadi karna itu toh ngambek, karena saya sudah menjanjikan 2 hal dalam hari itu dan satupun tidak terlaksana. Sementara udara cukup panas n si kecil rupanya kurang minum (kurang minum di saat udara panas berpengaruh sekali terhadap suasana hati orang, ini diperkuat lagi dengan kejadian serupa anaknya kolega suami di kantor yang berperilaku seperti Aurele sehari sebelumnya). Tambah lagi deh "ilmu" maman nih, harus lebih ngeh lagi dengan perubahan2 seperti ini. Thanks to maman mertua yang udah ingetin aku juga yah, jadi kalo Tole berbuat yang bikin mamannya garuk-garuk kepala, emang karena di usia segitu si anak sering mencoba hal2 di luar kebiasaan seperti marah2 atau membangkang dan menguji kesabaran kita.

Hari Jum'at, untuk membayar "hutang" janji ke Tole, pagi jam 10 kami berangkat dengan dianter Papi naik mobil ke Pont neuf, tempat dimana dermaga Bateau Mouche berada. Sengaja rada ngebut, biar gak terlambat. Biarpun TOle masih kecil, tapi kami berusaha memberi contoh kalau janji itu harus ditepati, kalaupun belum bisa ditepati saat itu juga, harus ada penjelasannya. Perjalanan dengan perahu di satu2nya sungai yang mengalir di kota Paris aka La Seine berkisar 1 jam n Tole antusias sekali. Udah naik perahu besar, liat2 pemandangan yang dia gak temuin di Jakarta lagi, jadi mukanya itu lucu, kadang serius, kadang ketawa2 liatin burung2 yang lewat n kadang juga biilang "wow" atau kegirangan kalo liat ambulance atau blambir lewat. hahahahhaa kliatan turis sekali deh bocah saya ini. Jagoan saya yang paling kecil juga gak mau kalah, waktu dia gak tidur n gak nenen, dia juga mau liat2 seperti masnya.

Begitu selesai berkeliling dengan Vedette de Pont Neuf, kamipun memutuskan untuk berpisah, maksudnya Tole dianter papanya pulang ntuk tidur (karena abis nek perahu, matanya udah kriyep2 ngantuk) trus abis itu papanya makan siang dengan beberapa temannya dan sayapun memenuhi undangan makan siang temen saya Nelly yang tinggal di Jakarta n kebetulan juga saat itu berada di Paris. "Tim penggembira" yang sama seperti hari Selasa sebelumnya datang juga. Saya naik metro dan jadilah saya betul2 wanita Paris yang siap angkat baby stroller ntuk keluar masuk stasiun metro. Masuk ke stasiun Palais Royal, saya angkat dan naik turun tangga sendirian, karena emang gak pas-pasan sama orang, tapi giliran udah mo nyampe di quai, trotoar tempat tunggu kereta, tinggal 10 anak tangga (kira2) ada cowok yang langsung bantuin saya angkat itu baby stroller gitu juga waktu keluar dari metro, beberapa kali saya ditolong orang untuk angkat si baby stroller. Makasih yah, pada baek2 bener ini orang. Dari dulu, kalo ada acara angkat stroller di Paris, saya selalu dibantuin orang terus lho, jadi saya gak takut jalan2 sendirian dengan bayi di kota ini. Tapi ada kejadian lucu waktu saya n Flavien berada di dalam metro. Berhubung musim panas udah datang di Perancis, banyak orang yang pastinya mengenakan kaos you can see, palagi kalo suhunya di atas 31 derajat kayak pada saat itu. nah, di dalam metro itu saya udah mulai mencium semilir2 bau asem aka bau kelek penumpang Tapi masih tahan dong, masih cuman bau asem. Tapi gitu ada bapak2 yang masuk dengan memakai jaket plus kaos di dalemnya (gila ya tuh Bapak, gak kegerahan apa ?) baunya berubah, jadi pahit n apek. Eh trus si Bapak berdiri di depan saya dan akhirnya merentangkan tangannya untuk memegang ke pegangan yang terletak di atas kepala saya. Jadilah saya ketiban sial aka mengirup "hawa" si kelek yang ambune itu lho .......... 2 menit berjalan saya gak tahan, saya tengokkan kepaa saya ke belakang, tapi gak ngaruh, akhirnya sesuatu mulai naik dari lambung saya ke rongga mulut, duh gimana nih gak pegang plastik di tangan. Walhasil, saya langsung dangakkan kepala saya lagi dan menelan kembali "sesuatu" yang mencoba keluar sebelumnya. Huh ! Sori dori mori ya Pak, bukannya saya gak sopan atau jorok, tapi gimana dong, ambune tekan kene lho ...........
Sampai di apartemen Nelly, sayapun makan dengan lahap, secara tenaga dah kepake tuk angkat2 baby stroller kan tadi, hahahaa ngeles aja yah ibu ini. Setelah dijemput si papa yang ternyata makan siangnya juga deket banget dengan apartemen Nelly, kamipun pamit sekitar jam 4 n sesampainya di tempat mertua, main dengan Tole sebentar di teras n langsung pergi lagi makan malam dengan teman2 nari saya di resto Italy fave saya n Eliza di deket apartemen saya.
ngobrol ngalor ngidul dengan temen2 y ang udah setahun gak ketemu, malah ada juga yang 2 taun gak ketemu, ditambah anak2 gak rewel membuat saya lupa dengan waktu yang udah menunjukkan jam 11.30. Langsung deh kita bergegas bayar n pulang, mana tiba2 malam itu banyak angin lagi. O'ow ... Celana panjang Flavien ternyata gak kebawa n temen juga gak bisa anterin even ada yang mo anterin cos gak ada car seat di mobil mereka (di sini gak maen2 deh dengan peraturan). Setelah cupika cupiki, ngibritlah saya n suami aka jalan super cepat. Flavien yang akhirnya nangis protes karna ngantuk, saya gendong sementara baby stroller saya dorong dengan dibantu si papa juga, sementara mas Tole duduk anteng di baby stroller. Eliza, Regis n Celia yang mo ngembali'in koper saya, jalan duluan di mobil mereka n ketemu di depan pintu gerbang apartemen mertua. Sampai di kamar, suami saya yang baik hati ini protes dengan halus n bilang kalau kita kurang rasional pergi sampai malam begitu dengan 2 bocah cilik plus besok paginya tuh mau berangkat liburan ke Les Sables D'Olonne. Saya langsung minta maaf dan berharap anak2 gak sakit, wong anginnya kencang n bikin udara malam itu jadi agak dingin.

Besok paginya, langsung cepet2 siapin koper tuk liburan. Rencana berangkat sekitar jam 10 akhirnya molor sejam. Perjalanan memakan waktu 6 jam, udah termasuk 1 jam pause di jalan tuk makan siang n lurusin kaki. N voila ..... liburan "kedua" kami ...

Aurele n sepupunya
Indahnya hidup ibu yang satu ini, tetep bisa makan cemilan fave di Les Sables D'Olonne (gaufre aka wafflenya lembut n ringan), sambil enjoy n ngawasin Tole di pantai n tetep bisa nyusuin si baby dengan tenang, heheheeee

Si Tole yang mintanya nek bateau Papi (bahasa Perancis untuk perahu) terus tapi gak mau pake pelampung. Lho mana bisa sayang ? Yang ada nanti SIM si Papi dikurangin pointnya n harus bayar denda pula, Perancis gitu lho ....


Lain kata, liburan keluarga kecil kami berkesan banget, 2 jagoan cilik hepi, bisa ketemu keluarga n temen2 even gak semuanya. Sayang sahabat saya Valerie, gak bisa ketemu cos dia lagi kurang sehat waktu itu. Perjalanan pulang ke Jakarta lebih nyape'in, cos saya cuman tidur 30 menit di pesawat, giliran mo tidur ternyata gak bisa juga cos pas kita melewati daerah Rusia - Pakistan - India goncangannya kuat n cukup lama bikin saya tegang n berdo'a terus supaya pesawat jangan jatuh. Di Singapore sempet ketemu sama Tika n Maisa yang ternyata mo ke Jakarta juga dengan pesawat yang sama dengan kita, cuman pas di Jakarta malah gak ketemu.
Smoga dikasih umur panjang n bisa ketemu lagi ya .... (akhirnya ... selesai juga nih postingan)

19 komentar:

samy n mami cicie mengatakan...

seru banget nihh cerita mudiknya mas thole n flavien..ketemu sodara2 n temen2. Barneynya thole gak jadi diajak ya? hehe :D

parah banget ya mba, di luar sana indonesia udah terkenal banget dgn bomnya..menyedihkan!

kapan yah bisa ngunjungin kampung papanya thole n flavien..? ngayal dulu ahh ;)

Keluarga Fauzi mengatakan...

hihihi...senangnya yg baru pulang mudik :D
Thole pinter menyesuaikan diri ternyata. Seneng ya jeng klo anak2 diajak pergi jauh (pa lagi kek Aurele en Flavien...jauh bo Paris !:D) trus ga rewel....malah enjoy bgt.

Fadly masih berkutat di Jakarta aja nih...lom jalan jauh :D

ocha bunda alma mengatakan...

aduh senangnya yang abis liburan, kapan ya bisa ke perancis hhheeee...seru banget deh mba apalagi bawa 2 kurucil ya, sukurlah lancar2 aja di perjalanan.

Motik mengatakan...

Mba ary.. Ceritanya seru banget, jd sambil ngebayangin ada di sana hihihi..
Alhamdulillah smua lancar ya mbak, meski pulangnya sempet deg2an dipesawat gara2 guncangan keras.
3minggu berasa kurang lama ya mbak hihihi.. :)

nta mengatakan...

Welcome back dijakarta lagi Mbak :)

Tole puas banget deh tuh liburannya, apalagi mamanya hehehe...
Jadi kepingin nyoba'in steak-nya deh. Flavien tambah gemesin banget ya, smoga balik kejakarta gak ada yg sakit yah mbak, cos perjalanan lumayan jauh tuh.

Kiss...buat Tole dan Flavien

mami vaya mengatakan...

wah seru banged ceritanya.
serasa menikmati juga hahahaa...
hmmm melihat steak dan kentang gorengnya yg gede-2... langsung pengen makan steak nih...

tp bener jg sih, klo pulang belakangan bertiga aja dgn 2 anak, gile.... ga kebayang repotnya yah.

Nia mengatakan...

duh senangnya yang abis mudik, wah perjalanan lama gitu di pesawat tp anak2 gak rewel yaaa...hebat dech

pasti kakek sama nenek disana seneng banget ya ketemu cucu2nya....

yenni 'yendoel' mengatakan...

ary, sampe bingung mau komennya...puaaaaaaajang tenan 'rek!!!
foto Papi dan flavien so sweet yah! salam untuk para ganteng-kecil!
kali postingnya bisa dipenggal2 jadi beberapa posting. jadi gak kebingunan mau komen. heheheheee.....
pasti papi dan mami senang yah ketemu cucu2nya. si flavien montok dan lucuuuuuuu sekali. pengen gendong deh! mudah2an si mas bisa diberi pengertian dan gak jealous. aku kadang suka kasian sama si sulung lho .. soalnya si bungsu masih suka banyak minta gendong, bahkan kalo sulung lagi duduk di pangkuan ku si bungsu langsung datang dan mau rebutan sama kakaknya. duh...

mama valisha mengatakan...

hai hai... senengnya mudik... ceritanya lengkap banget deh.. jadi ikut happy berasa ikut mudik..
wellcome to jakarta...

Lisa mengatakan...

seru ceritanya... lengkap bener sampe cerita si bapak bau kelek juga he he he.
Gw musti bikin program ke sable d'olonne nih utk liburan next time.

Iwan goenawan mengatakan...

Mb Putanya lucu2 ya, sayaa akan pergi dinas ke perancis plus mminus 10 hari, ya betuuul di jakarta laagi rawan booom n rampok pokoke jangan balik dl, nikmati liburan di eropa ya? Saalaam manis buatn youre child. Yueti

irmabuana mengatakan...

Seru banget ceritanya Ri!! Lengkap dan panjang hehehe. Paris teuteup indah... kapan ya bisa kesana lagi???

Diyah mengatakan...

Wah...yg abis liburan senengnya...ceritanya komplit plit..he..he..serasa ada disana jg.

Mama Tania mengatakan...

wah.. seru banget liburannya..
meskipun cape juga baca postingannya yang panjang..tapi seru bacanya..

hebatnya 2 jagoan nya ga rewel dan cepet beradatasi..
oia sedih juga baca komen org ttg jeleknya indonesia karena bom..

welcome back to jakarta ya...

Dwi Wulan mengatakan...

Wowww...seru jalan2nya yaa mbak..
Yang menarik buatku..itu lhooo sprei batiknya yang dipasang di tempat tidur..ciri khas Indonesia banget gituuu kl dipasang di LN (walau di tempat tidur) hehehe..aku suka itu...:)

Vera mengatakan...

asyiknyaaa...liburan plus mudik plus jalan-jalan plus makan2, palagi ketemu ortu, temen2, trus sepanjang liburan anak2 sehaaat..indahnya hiduup seindah foto yg lg makan waffel sambil nyusuin sambil ngawasin si mas kecil hehehe...

Btw, makasi oleh2nya ya, Ry. Si Azka suka tuh liat gambar menaranya.

lesca mengatakan...

ya ampun ry...., seru banget liburannya...
kapan2 grup bodrex-ku mau juga dong diajak mudik ke peramncis.... hehehehe... :D

flavien tau2 udah gede aja ya... bentar lagi mas tole punya temen berantem tuh :-P

btw, makasih banyak telponnya waktu itu ya ry...
seneng banget deh ada yang merhatiin. hehehe... :D

salam cup2 buat aurelle dan flavien yaaa.....

bunda zikra mengatakan...

gile panjang sekali review liburannya. maap ya aurelle dan flavien tante baru mampir. yang penting seneng ya liburnya? yang baca juga ikutan seneng nih;) yang penting semua selamat dan sehat:)

ihh jadi mupeng liat gambar2nya. sambil berdoa moga2 one day bisa kesana hehe:)

ibu_farissa mengatakan...

aku bacanya bener2 menikmati..seru banget liburannya..kali aja abis baca ini ada rejeki ke kampung ayahnya thole..."he..ehe..' Amiiin