Minggu, 06 Juni 2010

PENGACARA

Bukan ... saya bukan pengacara, meskipun saya pernah bekerja di salah satu kantor hukum yang cukup besar di Jakarta. Pengangguran Banyak Acara, inilah yang saya rasakan 3 bulan terakhir ini. Kadang saya merasa kekurangan waktu deh, suka merasa gak adil sama Flavien, cos waktu baru punya Aurele, saya gak ada kegiatan rutin n gak banyak ninggalin dia. Eh giliran saya punya si pangeran kecil ini, kok jadi ada kegiatan rutin tambahan ? Kalo masalah kurang waktu tuk ngurus diri sendiri (ke salon tuk perawatan tubuh misalnya), saya gak begitu ambil pusing deh, dikerjain sendiri di rumahpun bisa, walaupun juga jarang2. Ada bisnis baru ? Gak juga sih, kalo kegiatan baru emang ada. Les njait n kursus kilat motong rambut (30 jam aja). Tapi saya gak boleh nyesel atau ngerasa bersalah lah pastinya, wong yan saya kerjakan ini toh positif n tidak melupakan tugas saya sebagai ibu n istri, n menuntut ilmu itu kan tidak ada batasan n saya pikir selagi saya bisa membayar asisten di sini, kenapa gak diambil kesempatan tuk bisa kursus ini itu ? Toh Flavien jam tidurnya juga masih banyak n kalo saya kembali ke Paris akhir bulan Juli ini kan belum tentu saya bisa kursus ini itu dengan gampangnya. Tul gak ?


Mo tau jadwal hari2 saya ?
Senin : saya antar Aurele sekolah jam 7.30, sarapan n ngupi2 sampai jam 9an, kemudian les jahit di Singer jl Majapahit, pulang sampe jam 2 kira2 di rumah. Kalo di waktu saya kursus, Rini, suster sayalah yang jemput si mas kecil.
Selasa : antar anak sekolah, sarapan, les salsa di rumah Sul, salah seorang teman yang anaknya juga sekelas dengan Tole sampai jam 12, jemput anak, n dah seminggu ini Tole biasanya gak mau langsung pulang ke rumah, melainkan dulu di playground sekolahnya Flavien dengan beberapa temannya yang lebih tua dari dia.
Rabu : antar Aurele sekolah (sementara Flavien selama 1,5 jam ke Discovery Center sama susternya), sarapan, jam 8.30 - 9.30 ikut kelas Step. n jam 9an pergi les njait lagi mpe jam 2
Kamis : antar Aurele sekolah, kadang kalo gak ada keperluan, langsung pulang, jemput Flavien n pergi ke Discovery sampai jam 10.30 trus balik ke sekolah Flavien tuk ikut kelas Salsa dari jam 11.30 - 12.30.
Jum'at : anter sekolah, sarapan n jam 8.30 - 9.30 ikut kelas fat burner, bis itu biasanya gak lama Flavien dateng dengan si suster tuk ke sekolah Perancis (garderie) tapi saya yang jemput di depan pintu gerbang dan harus saya yang anter si kecil ke dalam kelasnya. Kenapa maksa ? Cos kadang suka ada perasaan bersalah kalo Flavien bangun tidur n gak ada saya tuk ajak main n mengasuhnya. Jadi, sedikit apapun waktunya, kalau saya bisa manfaatkan, pasti saya manfaatin. Flavien n Aurele selesai sekolah jam 12.45 n 12.30, selama mereka sekolah, di hari jum'at itu, biasanya saya belanja atau chit chat ama ibu2 yang anaknya bersekolah di tempat yang sama dengan anak saya atau cuci mata ke mana gitu atau yah urusan lain. Kalau toh saya punya janji makan siang dengan teman, jadilah si mbak Mar disuruh ke sekolah juga biar bisa bantu Rini jemput n kasih makan ke anak2. Tapi biasanya sih Aurele yang suka protes kalo yang jemput dia pulang sekolah bukan saya, hehehe gak papah ya Mas, sekali-kali kan Maman pengen kongkow2 ama temen juga ya nak .... Sore harinya, temenin Aurele les musik di Yamaha.
Sabtu : beberapa waktu sempet ikutan kursus My Mom, My Hair Stylist di Martha Tilaar di jl Wahid Hasyim dari jam 09.00 - 15.00.
Di siang hari ? biasanya sih ngaso sebentar di rumah, trus lanjut ke Pejaten jadi mandor sesaat (kebetulan lagi renovasi rumah) n ke toko matrial, atau toko apapun yang berhubungan dengan soal renovasi rumah. Kadang belanja juga kalo dirasa si mbak Mar gak bisa ngerti atau pilih barang yang saya mau atau karena saya gak punya uang cash, jadi harus pake kartu belanjanya. Kalo kira2 siang itu kedua atau salah satu pangeran kecil saya kebangun lebih cepat dari biasanya, saya jadi nunggu acara nyemil sorenya mereka selesai sambil siapin makan malam mereka dan pergi sekitar jam 4 dengan rombongan kecil kami ke Pejaten atau ke toko (ke toko tuh gak selalu tuk beli, kadang tuk cari info tentang harga n barang, misal : pergi ke House of Roman, cek2 harga n koleksinya yang lengkap dan beli barangnya di Mitra 10 Fatmawati, kalo ke Panglima Polim seringnya lebih mahal jatuhnya). Kadang suka ngebatin sendiri : duh, masak sih batita diajaknya ngunjungin tempat yang penuh debu gini ? Tapi ambil positifnya aja deh, mereka gak kehilangan waktu sama aku ibunya, bisa lihat hal2 baru (gimana tukang kerja, kayak apa yang namanya semen) - dengan catatan, kalo kotor ya anak2 tinggal di mobil sementara saya ngecek ini itu n di dalam mobil dah lengkap dengan beberapa mainan n buku n tentunya makanan. Jadi mereka tetap bisa main, nyanyi sambil belajar dengan mamannya yang sayang banget ama mereka, hehehhee kalo toh harus makan di jalan karna kena macet atau pokoknya waktunya mereka makan malam (jam 18 - 18.30) kami belum sampai di apartemen, yah, berarti makan malamnya di luar deh. Sempet juga beberapa kali saya kasih kursus masak sama beberapa teman, sebetulnya sih saya bukan jagonya masak, tapi bisa dikit2 lah.


Les Njait ?
Eyang bayem, eh salah, eyang putri aka ibu saya memang penjahit, begitu juga dengan almarhumah nenek dan kedua adik nenek saya emang penjahit yang tidak bisa diremehkan walaupun menjahit bukan pekerjaan utama mereka. Dan minat menjahit saya sudah ada sejak saya berumur 24 tahun, kok rasanya pengen banget bisa bikin baju sendiri n bikin yang modelnya yang bagus2 dengan beli bahan di Tanah Abang jadi baju dengan modal 100 rb, bisa jadi keliatan baju seharga 500 ribu kalo di mall, hihihii Cuman mengingat waktu saya yang amat terbatas sewaktu saya kerja, lembur terus kan kalo kerja di kantor pengacara ataupun di bagian hukum (litigasi), jadi kalo toh ada waktu dikit, saya pastinya pilih pergi nonton atau makan di restoran dengan sang pacar yang dah jadi suami tercinta sekarang.
Akhirnya setelah sempat cari informasi tentang les jahit dengan harga dan waktu yang pas dengan saya, ketemulah saya dengan tempat kursus ini pas saya pergi ke Singer untuk membeli instrumen mesin jahit saya yang hilang. Sejauh ini, metode pengajarannya saya suka dan harganya ? kayaknya ini kursus jahit paling murah yang saya pernah temukan deh, cuman Rp 230 rb per bulan untuk kursus 2 x seminggu (jam 10 - 13). Mesin jahitnya pastinya menggunakan merk SINGER dan modelnya yang zaman bahela aka harus digenjot begitu deh, hehehhee


Les Ngutak ngatik rambut
Udah obsesi saya sejak nyampe di Jakarta. Cuman dah bbrp x ngecek ke temat kursus potong rambut, tapi mereka gak bikin kursus potong rambut yang hanya tuk potongan cowok, selalu dimulai dengan potongan rambut cewek n bisa makan waktu 1 tahun kurleb. Kelamaan ah, wong saya emang pengen bisa motong rambut jagoan2 saya, secara saya satu2nya bidadari cantik di rumah (ehem ehem .. gak boleh sirik). Akhirnya nemulah program kursus potong rambut "My Mom, My Hair Stylist-nya Puspita Martha waktu jalan2 di Citos dimana saya diajarin teknik dasar potong rambut tuk anak2, pria dan wanita n gak lupa hair styling, 30 jam aja, biayanya 2 juta tapi harga peralatan semuanya melebihi harga kursus, hehehe ... gak papah deh, wong dah niat. Pengen bisa motong rambut paling gak tuk keluarga sendiri, lumayan kan, kalo cowok kan biasanya 1 x sebulan potong rambut. Nah kalo Paris, ongkos potong rambut tuk orang dewasa di daerah saya adalah 25 euro (5 taun lalu) n tuk anak 15 euro, so berarti 40 euro n mungkin sekarang bisa jadi 50 euro per bulan. Daripada 50 euro dikasih ke tukang potong rambut kan mendingan buat tambahan shopping saya dong, hehe .....
Ini nih, hasil kreasi saya. Masih harus banyak latihan sendiri. So far mantan pacar saya n kadang juga Aurele adalah "korban" saya. Ada yang mo jadi korban lagi gak ya ? hihihih



Tulisan kali ini bukan maksudnya saya mengeluh yah, cuman sekedar curahan hati aja. Insya allah semuanya bisa berjalan dengan baik. Dukung terus maman ya Aurele n Flavien, kan maman kalian gak pengen jadi ibu yang baik aja, pengen juga jadi wanita yang terampil n bisa menambah wawasan, kalo gak, bisa keriting maman nanti, heheheheeeeee n gak lupa makasih tuk pacar saya yang selalu dukung langkah saya. I love u the more and more deh, muah ...
Love u guys ....


9 komentar:

Zulfadhli's Family mengatakan...

Mba Ary, hebat pisan euy dirimyu!! Gw juga disini pengen kursus jait dan Bahasa Mandarin ga juga nemu tempatnya. Hiks! Padahal pengen banget nambah2 ilmu, secara rencana kerja gagal maning gara2 Zahia ga mo ditinggal sama ART (padahal gw dah lulus interview).

Waaahhhh, Mba pulang kampungnya bulan Juli yah? ga bisa ketemuan dunks pas gw mudix Lebaran. Kecewa berat deh ekye :-(

Oya, Mba ada pesbuk ga? Jadi kita bisa cetingan gituh lewat pesbuk :-)

Kiss kiss buat 2 jagoan ganteng yah

NB: Tull banget Mba lumajan tuh kalo bisa hemat 50 Euro. Tambahan buat shoppingnya Maman neh hehehe

ke2nai mengatakan...

wah keduluan nih.. sy pengen bgt bisa jait.. Tp bener blm ada wkt buat diri sendiri.. Semoga bisa cpt ikutan kursus jait ah.. :)

DessyCherryPonie mengatakan...

mba ary aq juga pengen banget kursus jait....blom tau kapan nih? brp sih mba kisarannya?

pengen banget juga punya mesin jait singer yg bisa hampir 200 macam tusuk, mahal juga, jadi nabung dulu deh hehhehe

kapan2 naeema dijaitin baju ya sama tante ary hehehe

Keluarga Fauzi mengatakan...

Hihihi klo aku kepengen belajar motong rambut tuh secara Fadly klo potong rambut pasti rusuh nangis2 ga tahan :D

Atau,...jeng Ary...FAdly tak bawa ke rumahmu aja ya...potong gratis di sana hihihihi :D

yenni 'yendoel' mengatakan...

tetap semangat yah maman aurele dan flavien! aku salut lho dg semangatmu! aku sih dah klenger kalo sampai rumah. waktu habis buat ajak main ke taman/main keluar sebentar, kasih makan atau nemeni makan, nemeni latihan guzheng, nemeni nonton kartun, terus masakin rebusan air daun-loquat..soalnya crystal masih suka batuk2, mandiin, nemeni sikat gigi..dah habis waktu dari jam 6-11 malam. waktu buat diri sendiri, nyaris gak ada alokasi lagi.... jadi salut lho sama energi ekstra mu masih bisa kursus 2 macam! model rambut yg pertama terlihat keren!

Vera mengatakan...

waaah seru juga kegiatannya, banyak manfaatnya tuh..mumpung anak2 ada yg bantuin jaga ya. Aku dulu pernah les jait jaman masi kuliah, rasanya kayak refreshing aja biar ga butek ma mata kuliah. sekarang malah udah lupa bikin pola ma jait baju hahaha...

Aurele di Yamaha ambil kelas apa, Ry? si azka mau aku pindahin, tadinya di Y2K deket rumah ambil piano klasik udah 1 th, mo aku pindahin soalnya di Y2K sistemnya bukan privat, mending Purwacaraka ato Yamaha ya?

Shinta Lestari mengatakan...

wowww...cibuk bener nih mamanya tole dan indil :) gpp mba slama itu bisa menghasilkan uang oo terukan aja jd pengacaranya :) siapa tau nanti jd designer atau hair stylist terkenal di pariss :D

Makin ganteng aja tuh yaa flavien dan tole :)

Dwi Wulan mengatakan...

Kereeennnn dehhh acaranyaa, jadi Mupeng niyyy...sukses ya buat Mbak Ary>>:)

Sweet Batik mengatakan...

Salam kenal. Wah, seru banget nih baca postingan ini. Terima kasih banyak sudah shared. Aku juga pengen kursus ini itu tapi anakku yang kecil masih nursing, jadi nunggu dia kelar dulu, he..he..

Kalau mudik ke Jakarta, ketemuan yuk...

Dina @ http://blog.sweetbatik.com/